Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Rupiah Menguat ke Rp 13.617 per Dolar AS

Rabu 14 Februari 2018 17:31 WIB

Red: Nidia Zuraya

Mata uang rupiah menguat.

Mata uang rupiah menguat.

Foto: REUTERS/Garry Lotulung
Dolar AS diperdagangkan cenderung menurun terhadap mayoritas mata uang dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Rabu (14/2) sore, bergerak menguat 28 poin. Rupiah menguat menjadi Rp 13.617 dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp 13.645 per dolar AS.

 

Analis Monex Investindo Futures Putu Agus  mengatakan bahwa mata uang dolar AS diperdagangkan cenderung menurun terhadap mayoritas mata uang dunia menjelang perilisan data inflasi Amerika Serikat yang diproyeksikan di bawah estimasi.

"Investor saat ini sedang menantikan laporan data inflasi Januari Amerika Serikat, data itu dapat dijadikan sebagai petunjuk seberapa cepat The Fed akan menaikan suku bunga pada tahun ini," katanya di Jakarta, Rabu (14/2).

Namun, lanjut dia, jika data ekonomi Amerika Serikat itu dirilis lebih tinggi dari estimasi maka ruang penguatan bagi dolar AS kembali terbuka sehingga dapat menahan laju mata uang rupiah ke depannya. Research Analyst FXTM, Lukman Otunuga menambahkan bahwa pelaku pasar uang di dalam negeri sedang menantikan data kredit Indonesia. Peningkatan pertumbuhan kredit dapat menjadi indikasi perekonomian Indonesia mengalami akselerasi pada tahun 2018.

"Pelaku pasar uang akan merespon positif apabila data pertumbuhan kredit bulan Januari melampaui ekspektasi pasar," katanya.

Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Rabu (14/2) mencatat nilai tukar rupiah bergerak melemah ke posisi Rp13.657 dibandingkan posisi sebelumnya Rp 13.644 per dolar AS.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Jembatan Rubuh di Italia, Puluhan Tewas

Rabu , 15 Agustus 2018, 23:34 WIB