Wednesday, 5 Zulqaidah 1439 / 18 July 2018

Wednesday, 5 Zulqaidah 1439 / 18 July 2018

Bank Indonesia Mendukung Program OK-Otrip

Sabtu 16 December 2017 11:02 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nidia Zuraya

Bus Transjakarta

Bus Transjakarta

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Bank Indonesia (BI) Perwakilan DKI Jakarta, Doni P Joewono menyatakan BI sangat mendukung OK-otrip yang telah di soft launching oleh Gubernur dan Wakil Gubernur Anies Baswedan dan Sandiaga Uno. Pemerintah DKI Jakarta kini sedang menyiapkan mesin tap untuk angkutan kota yang terintegrasi dengan program One karcis One trip (OK Otrip).

"Pemprov DKI Jakarta sudah berkoordinasi dengan BI Pusat. Pada prinsipnya BI mendukung karena program itu non tunai dan bisa mengefisiensi sistem transportasi moda," ujar Doni di Kantor BI Solo, Jumat (15/12).

OK-Otrip dengan perencanaannya dapat digunakan untuk berbagai moda transportasi yang terintegrasi dengan PT Transjakarta. Masyarakat hanya perlu membayar lima ribu rupiah kemanapun pergi selama kurun waktu tiga jam.

Bagi BI yang terpenting adalah sudah menggunakan uang elektronik dengan chip base. BI mempersyaratkan Secure Asses Modul (SAM) Multy apply yang bisa interkoneksi dengan bank lain. "Kemarin kami sempat melaunching gerbang pembayaran nasional, di mana kita mau menginterkoneksi dengan bisa satu edisi untuk semua kartu," ujar Doni.

BI mendukung apapun yang pembayarannya non tunai dan memiliki kefisienan. Doni berharap nantinya dapat melibatkan moda transportasi yang lebih banyak dan besar. Ke depannya ia memperkirakan akan ada integrasi dan ada satu lembaga yang mengatur mengenai integrasi moda ini.

"Lembaga itu besar bisa saja lembaga itu join dengan pemprov DKI, dengan KAI, atau BPJT atau yang lain," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES