Jumat, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Jumat, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

OCBC NISP Yakin Kredit Tumbuh 10-15 Persen

Selasa 17 Okt 2017 23:45 WIB

Red: Citra Listya Rini

Presiden Direktur PT OCBC NISP Tbk Parwati Surjaudaja.

Presiden Direktur PT OCBC NISP Tbk Parwati Surjaudaja.

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  --  PT OCBC NISP Tbk meyakini penyaluran kredit akan membaik pada triwulan IV/2017 sehingga mampu mencapai pertumbuhan dua digit pada akhir 2017 atau 10-15 persen (yoy).

Presiden Direktur OCBC NISP Parwati Surjaudaja mengatakan pihaknya tetap yakin meskipun hingga triwulan III/2017 permintaan kredit baru belum sesuai rencana awal. "Sampai dengan akhir 2017, kredit OCBC diproyeksikan tumbuh sekitar 10-15 persen," katanya saat dihubungi di Jakarta, Selasa (17/10).

Sepanjang triwulan III/2017, bank yang mayoritas sahamnya dimiliki induk usaha di Singapura itu diklaim masih mempertahankan pertumbuhan kredit dua digit atau di atas 10 persen.

Penyebabnya, kata Parwati, meningkatnya kredit untuk sektor industri dan perdagangan. Di triwulan II/2017, kredit OCBC tumbuh 17 persen menjadi sebesar Rp100,6 triliun.

"Kredit pada triwulan III/2017 masih dua digit karena kredit di perindustrian dan perdagangan," ujar dia. Meski masih bisa menyentuh dua digt, Parwati mengakui penyaluran kredit tahun ini kemungkian tidak sesuai ekspetasi awal pada 2017.

Sebagai gambaran, dalam survei perbankan triwulan III oleh Bank Indonesia (BI), permintaan kredit disebut berpotensi menanjak karena penurunan suku bunga kredit yang akan mendorong permintaan pada tiga bulan terakhir tahun ini.

Survei tersebut melibatkan 41 responden bank umum yang berkantor pusat di Jakarta, dengan pangsa kredit 80 persen dari total nilai kredit bank umum secara nasional.

Pertumbuhan kredit industri perbankan, menurut survei itu, sampai akhir tahun ini diperkirakan sebesar 10,6 persen. Proyeksi itu masih selaras dengan target kredit BI tahun ini yang sudah direvisi menjadi 8 persen sampai 10 persen dari sebelumnya 10 persen sampai 12 persen.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA