Wednesday, 14 Zulqaidah 1440 / 17 July 2019

Wednesday, 14 Zulqaidah 1440 / 17 July 2019

BI: Perbankan Kalah Tertinggal dengan Dompet Digital

Kamis 28 Mar 2019 17:24 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Layanan keuangan digital

Layanan keuangan digital

Foto: depositphotos.com
BI berharap masyarakat Indonesia tak hanya menjadi konsumen produk keuangan digital

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kemajuan teknologi telah mendorong lahirnya berbagai layanan keuangan melalui financial technology (fintech). Bahkan potensi industri fintech dinilai sangatlah besar, mengingat tingkat inklusi keuangan di Indonesia masih minim.

Baca Juga

Bank Indonesia (BI) menilai fenomena kemajuan teknologi harus disambut oleh perbankan nasional. Langkah ini agar perbankan nasional tidak tertinggal dari industri fintech, sehingga mampu meningkatkan kapasitas dan layanannya.

”Teman-teman perbankan bagaimana regulator bisa memfasilitasi. Kami ingin bagaimana perbankan jangan ketinggalan,” ujar Deputi Gubernur Senior BI Mirza Adityaswara kepada wartawan, Kamis (28/3).

Kendati demikian Mirza mengakui saat ini perbankan nasional kalah pesat dengan keberadaan dompet digital seperti GoPay dan OVO. “Bagaimana perbankan jangan ketinggalan dan we need banking but we not bank. Bagi bank sentral itu lebih mudah mengatur ekonomi kalau bank yang ada di depan," ungkapnya.

Untuk itu, ke depan perbankan dan regulator akan memanfaatkan fenomena ini dengan menyediakan berbagai alternatif fasilitas pembayaran. "Kalau bicara digital ekonomi saat ini kita baru taraf membeli di e-commerce, membandingkan harganya lebih murah, tapi harapannya dengan e-commerce, teman-teman perbankan dan regulator bisa memfasilitasi," ucapnya.

BI juga menekankan masyarakat Indonesia tak hanya menjadi konsumen dari berbagai produk keuangan digital. Padahal, dengan semakin beragamnya e-commerce di dalam negeri.

“Ekosistem ekonomi digital dapat menyerap lebih banyak tenaga kerja melalui berbagai rantai bisnisnya seperti di lini bisnis logistik,” ungkapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA