Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Facebook tak Dapat Pastikan Waktu Audit Kebocoran Data

Senin 07 May 2018 18:17 WIB

Red: Nur Aini

Jutaan data dari akun Facebook digunakan oleh Cambridge Analytica

Jutaan data dari akun Facebook digunakan oleh Cambridge Analytica

Foto: Reuters/Dado Ruvic
Facebook Indonesia menunggu investigasi otoritas Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Facebook tidak dapat memberikan waktu pasti hasil audit atas penyalahgunaan data oleh pihak ketiga keluar dan diumumkan kepada publik. Hal itu karena menunggu otoritas di Inggris.

"Kami sudah jelas dari awal, audit membutuhkan waktu sesuai yang dibutuhkannya dengan benar, kami masih menunggu otoritas di Inggris untuk menyelesaikan investigasi itu," ujar VP Kebijakan Publik Facebook Asia Pasifik Simon Milner usai melakukan pertemuan dengan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Gedung Kominfo, Jakarta, Senin (7/5).

Audit, kata dia, akan membutuhkan waktu sampai selesai dilakukan sehingga pihaknya tidak bisa memberikan tanggal pasti. Akan tetapi, Facebook akan mengusahakan hasil audit secepatnya keluar dan dibagikan kepada semua orang yang terdampak dan Menkominfo.

Sembari menunggu otoritas di Inggris melakukan audit, Facebook melakukan investigasi untuk melihat kemungkinan adanya aplikasi pihak ketiga lain.

"Semua orang yang mungkin terdampak oleh peristiwa Cambridge Analytica akan diinformasikan secara langsung oleh Facebook," ucap Simon.

Dalam kesempatan itu, Menkominfo mengatakan Facebook tidak bisa hanya menunggu pihak otoritas di Inggris menyelesaikan audit, melainkan juga harus mencari upaya penyelesaian lainnya.

"Tadi saya sampaikan di rapat, tidak bisa hanya menunggu dari otoritas di Inggris, cari upaya lain karena kemungkinannya kita belum tahu apakah satu-satunya cuma Cambridge Analytica, belakangan ada aplikasi lain," tutur Rudiantara.

Selain menunggu audit diselesaikan, Facebook diminta melakukan beberapa aktivitas untuk memastikan hal-hal yang mungkin terjadi sejak 2014. Dalam pertemuan tersebut Menkominfo juga menyampaikan mengenai konten negatif. Permintaan Kominfo agar Facebook menghapus konten negatif baru dipenuhi 68 persen.

"Masih harus didorong terus bagaimana manajemen ini. Dan ini juga merupakan bagian dari evaluasi penilaian oleh Kominfo bagaimana kerja sama Facebook menangani konten yang dianggap negatif," kata Rudiantara.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES