Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Menhub: Moratorium Pendaftaran Bantu Sopir Taksi Daring

Selasa 13 March 2018 18:14 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Nur Aini

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memantau pelaksanaan pembuatan SIM A Umum bersubsidi untuk pengemudi taksi daring dan konvensional seharga Rp 100 ribu di kawasan Istora Senayan, Jakarta, Ahad (25/2).

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memantau pelaksanaan pembuatan SIM A Umum bersubsidi untuk pengemudi taksi daring dan konvensional seharga Rp 100 ribu di kawasan Istora Senayan, Jakarta, Ahad (25/2).

Foto: Rahayu Subekti/Republika
Pendapatan sopir taksi daring dinilai menurun drastis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menegaskan kebijakan moratorium penerimaan baru sopir taksi online tidak akan merugikan para sopir. Sebaliknya, kebijakan moratorium taksi online melindungi pendapatan para sopir taksi daring yang sudah bergabung.

Selama moratorium ini diketahui perusahaan aplikasi taksi online diminta untuk tidak membuka pendaftaran.

"Moratorium itu bukan mengorbankan driver, justru dengan moratorium itu membantu driver-driver dapat mempertahankan jumlah angkutannya per harinya," ujar Budi saat ditemui usai rapat dengan Komisi V DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (13/3).

Budi mengatakan, moratorium sopir taksi online tersebut didasari survei bahwa jumlah pendapatan sopir online menurun drastis. Itu karena makin banyaknya sopir taksi online yang mendaftar aplikasi.

Nantinya kata dia, pembatasan akan ditetapkan sesuai masing-masing daerah. "Kami tidak ingin mereka yang sudah mencicil, membeli kekurangan income. Ini menimbulkan masalah. Karenanya untuk waktu tertentu kita lakukan moratorium itu," kata dia.

Meski keberadan taxi online sudah melampaui batas, namun Kemenhub tidak menghentikan para pengemudi yang sudah terdaftar sebelum ada moratorium ini. "Kami tidak ingin yang sudah ada, dihapus," kata dia.

Sebaliknya, ia justru menilai yang dirugikan adalah pihak aplikator. "Aplikator itu ukuran keberhasilannya jumlah. Dia tidak melihat bahwasannya sopir itu dapat berapa jumlah angkutan," kata Budi Karya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Ketika Belgia Benamkan Tunisia

Ahad , 24 June 2018, 11:38 WIB