Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Tegal Waru, Kampung Usaha Beromzet Rp 2,2 Miliar

Ahad 23 Jun 2013 11:11 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Mobil untuk mengantar pengunjung Kampung Wisata Bisnis Tegal Waru

Mobil untuk mengantar pengunjung Kampung Wisata Bisnis Tegal Waru

Foto: dokpri

REPUBLIKA.CO.ID, Tatiek Kancaniati  pun membuat sistem penjualan produk Desa Tegal Waru secara online. Pengunjung kini dapat membuka situs tegalwarukreatif.com dan facebook untuk melihat beragam produk olahan rumah tangga khas Tegal Waru.

Dengan harga terjangkau, masyarakat bisa membeli hasil produksi dengan sistem delivery order.  Tak hanya itu, Tatiek kemudian membuat satu konsep kampung wisata wirausaha. Tegal waru pun memiliki brand Kampoeng Wisata Bisnis Tegal Waru.

Dia mulai mengundang warga luar untuk melihat dari dekat bagaimana kemandirian warga Desa Tegal Waru dengan usahanya yang heterogen. "Setiap bulan ada sekitar sepuluh kunjungan,"jelasnya. 

Kebanyakan, kunjungan didominasi oleh pelajar. Dari anak SD hingga mahasiswa. Sesekali, tutur Tatiek, kaum ibu pun tidak mau ketinggalan untuk ikut belajar dari warga Tegal Waru.  

Mereka datang tidak hanya dari Jawa Barat. Pengunjung juga berasal dari Cilegon dan Palembang. Bahkan, beberapa waktu lalu, perwakilan calon pensiunan polisi seluruh Indonesia mengunjungi Tegal Waru. "Mereka belajar untuk berwirausaha setelah pensiun nanti,"ujarnya.

Desa pun kian hidup. Saat ini, ada beberapa restoran dan rumah makan yang dibuka untuk melayani para pengunjung kampung wirausaha. Dari inovasi itu, Tatiek mengaku bisa meningkatkan omzet semua unit usaha di Tegal Waru hingga di angka Rp 2,2 miliar. 

Tatiek juga bisa mereguk keuntungan dari pemasarannya lewat situs online. Jika sedang ramai, dalam sebulan, alumni Institut Pertanian Bogor (IPB) itu mendapatkan bagi hasil hingga mencapai Rp 10 juta. "Berkisar Rp 6 juta hingga Rp 10 juta per bulan,"jelasnya.

Belum lagi dari hasil fee masuk para pengunjung Kampung Wisata Bisnis Tegal Waru. Dengan tiket masuk Rp 25 ribu per orang, Tatiek rata-rata bisa mendapatkan hingga Rp 10 juta. Hanya, pemasukan itu tak disentuh Tatiek. Menurutnya, pendapatan dari KWBT diperuntukkan membayar biaya operasional dan para trainer.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA