Rabu, 6 Syawwal 1439 / 20 Juni 2018

Rabu, 6 Syawwal 1439 / 20 Juni 2018

Ketua WTO Peringatkan 'Efek Domino' Tarif Perdagangan AS

Selasa 13 Maret 2018 11:00 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Pipa baja yang akan diekspor (ilustrasi)

Pipa baja yang akan diekspor (ilustrasi)

Foto: Reuters/Stringer/Files
Brazil adalah pengekspor baja terbesar kedua ke Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, RIO DE JANEIRO -- Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) Roberto Azevedo pada Senin (12/3) memperingatkan potensi efek domino dari usulan tarif AS pada baja dan aluminium. Azevedo, yang berada di Brazil untuk menghadiri Forum Ekonomi Dunia (WEF) mendatang untuk Amerika Latin, mengatakan eskalasi ini, yang saya katakan memiliki efek domino, adalah eskalasi yang sulit dibalikkan.

"Begitu Anda memasuki jalan pembalasan timbal balik, Anda tahu kapan dimulai, Anda tahu bagaimana hal itu dimulai, tapi Anda tidak tahu bagaimana atau kapan Anda bisa menghentikan prosesnya," kata Azevedo kepada wartawan.

Ketua WTO kelahiran Brazil itu bertemu dengan Presiden Brazil Michel Temer di Brasilia untuk membahas keputusan AS menerapkan tarif yang tinggi pada impor baja dan aluminium. Presiden AS Donald Trump pekan lalu secara resmi menandatangani pernyataan publik untuk mengenakan tarif 25 persen bagi baja impor dan tarif 10 persen untuk aluminium. Hal ini menyebabkan perbedaan pendapat di antara kelompok bisnis dan mitra dagang di seluruh dunia.

Brazil, pengekspor baja terbesar kedua ke Amerika Serikat, bergabung dalam demonstrasi menentang tindakan proteksionis. "Pengumuman "sepihak" seperti yang dilakukan Trump cenderung memicu tindakan balasan," kata Azevedo.

Dia mengatakan, proses aksi dan reaksi ini kadang-kadang menyebabkan perang dagang yang tidak diminati siapa pun. "Dimana hanya ada yang kalah, karena tidak ada pemenang dalam perang dagang," dia mengingatkan.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Senegal Menang 2-1 Atas Polandia

Rabu , 20 Juni 2018, 00:22 WIB