Senin, 10 Zulqaidah 1439 / 23 Juli 2018

Senin, 10 Zulqaidah 1439 / 23 Juli 2018

Ekonomi Cina Diprediksi Melambat di 2018

Selasa 02 Januari 2018 05:52 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

EKONOMI CINA: Pertumbuhan ekonomi Cina

EKONOMI CINA: Pertumbuhan ekonomi Cina

Foto: blacktokyo.com

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Cina akan memulai pertempuran kritis selama tiga tahun terhadap hutang, kemiskinan dan polusi pada tahun 2018, Penyebabnya, kenaikan suku bunga AS, ancaman perang dagang baru dan pertempuran nuklir Korea Utara.

Meskipun negara tersebut mulai memiliki lebih banyak kekuatan, dengan ekspansi setahun penuh pada 2017 yang siap melakukan akselerasi pertamanya sejak 2010, ekonomi terbesar kedua di dunia ini terlihat melambat pada 2018, bahkan tanpa bahaya yang lebih serius.

Akibatnya, pemerintah Xi Jinping memberi isyarat bahwa dia optimis dengan kinerja ekonomi lebih rendah lagi, jika kemajuan pada risiko nomor satu - kelemahan keuangan - bisa dilakukan.

"Ketidakseimbangan ekonomi yang signifikan terus menciptakan risiko penurunan pada prospek pada 2018," kata Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia Pasifik di IHS Markit di Singapura dilansir di Bloomberg, Selasa (2/1).

"Risiko terhadap ekonomi Cina akan tetap berada di antara risiko utama terhadap prospek pertumbuhan global untuk tahun 2018, dengan kawasan Asia Pasifik sangat rentan terhadap gelombang kejut yang disebabkan oleh perlambatan." jelasnya.

Gelombang tersebut belum terwujud, dan sebenarnya kegiatan ekonomi terus berlanjut. Indeks manajer pembelian manufaktur berada di 51,6 di bulan Desember, menandakan membaiknya kondisi. Pesanan ekspor manufaktur baru juga naik ke level tertinggi enam bulan, menurut sub-indeks.

Prediksinya masih melihat ekspansi melambat menjadi 6,5 persen - laju paling lambat sejak 1990 - tahun ini, berikut ini adalah salah satu daerah yang ditargetkan untuk pertumbuhan ekonomi atau memacu gejolak pasar.

Pengetatan peraturan keuangan dan lingkungan untuk membantu mengurangi hutang dapat menyebabkan getaran pada 2018 yang memperlambat pembangunan perumahan dan infrastruktur, menurut Frederic Neumann, co-chief riset ekonomi Asia di HSBC Holdings Plc di Hong Kong.

"Penurunan yang lebih tajam dari perkiraan dalam konstruksi dapat membebani aktivitas yang lebih luas dengan sektor-sektor baru yang belum cukup kuat untuk menyediakan bantalan yang memadai," kata Neumann. "Garis patahan terbesar yang berjalan melalui ekonomi Cina adalah sektor konstruksi."

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA