Tuesday, 11 Rabiul Akhir 1440 / 18 December 2018

Tuesday, 11 Rabiul Akhir 1440 / 18 December 2018

Recovery Pendidikan Pascabencana, Sekolah Inisiatif Dibangun

Jumat 16 Nov 2018 14:38 WIB

Red: Gita Amanda

Peletakan batu pertama pembangunan Sekolah Inisiatif.

Peletakan batu pertama pembangunan Sekolah Inisiatif.

Foto: PKPU Human Initiative
Sekolah sementara ini diharapkan mampu bertahan hingga sekolah permanen dibangun.

REPUBLIKA.CO.ID, SIGI -- Realisasikan program recovery pascagempa dan tsunami yang melanda Sulawesi Tengah, PKPU Human Aid Initiative merehabilitasi sekolah terdampak akibat bencana yang terjadi akhir Oktober 2018 lalu itu. Sekolah pertama yang menjadi tujuan rehabilitasi adalah SD Inpres Jono Oge, Sigi Biromaru, Sigi. Sekolah tersebut merupakan salah satu bangunan yang dampak kerusakannya cukup parah.

Hari ini Jumat (16/11), peletakan batu pertama pembangunan ulang sekolah tersebut dilakukan. Presiden PKPU Human Aid Initiative, Agung Notowiguno, hadir untuk melakukan prosesi peletakan batu pertama bangunan yang disebut "Sekolah Inisiatif" itu.

“Sekolah ini diberi nama 'Sekolah Inisiatif'. Sekolah sementara ini nantinya akan dapat bertahan bertahun-tahun hingga sekolah permanen selesai dibangun,” ungkap Agung seperti dalam siaran persnya.

Sementara salah satu Tim Pendamping Program Sekolah Inisiatif Aldy Surya menerangkan, rencana pembangunan ulang sekolah di lokasi tersebut memang hasil diskusi dan persetujuan dengan Kepala Seksi Dinas Pendidikan Sigi dan Kepala SD Inpres Jono Oge yang juga hadir dalam prosesi peletakan batu pertama tersebut. “Artinya sekolah ini menjadi sasaran yang tepat untuk dibangunkan Sekolah Inisiatif (sementara),” ungkap Aldy.

Aldy juga menerangkan bahwa untuk permulaan jumlah kelas yang akan dibangun sekitar enam unit di lokasi tersebut. Sementara total Sekolah Inisiatif yang akan dibangun PKPU Human Aid Initiative sekitar 38 unit kelas yang tersebar di beberapa lokasi sekolah terdampak lainnya.

photo

PKPU Human Aid Initiative juga masih membagikan bantuan makanan berupa paket sembako.

Meski dalam pelaksanaan program recovery, PKPU Human Aid Initiative juga masih membagikan bantuan makanan berupa paket sembako khususnya kepada keluarga siswa dan guru-guru penerima Sekolah Inisiatif.

Tidak hanya itu, dalam rangkaian acara tersebut PKPU Human Aid Initiative juga melakukan aksi psikososial kepada 150 siswa yang terkumpul. Sebab, sebelum kejadian bencana siswa yang terdaftar sebanyak 275 siswa, menurut keterangan Selvy, S.Pd selaku Kepala Sekolah SD Inpres Jono Oge.

“Apresiasi diberikan kepada PKPU HAI yang telah membantu sekolah kami, setelah kami nanti mendapat bantuan sekolah permanen, gedung sekolah inisiatif ini akan terus dapat dimanfaatkan sebagai lab atau aula pertemuan,” ungkap Selvy.

PKPU Human Aid Initiative terus mengajak masyarakat Indonesia untuk menjadi #SolusiPeduli dalam upaya memberikan bantuan, baik pemenuhan kebutuhan makanan maupun program rehabilitasi fisik bangunan. Ini dilakukan agar Sulawesi Tengah dapat pulih kembali.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES