Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Waspadai MLM Haji-Umrah Ilegal

Jumat 01 Apr 2011 16:44 WIB

Rep: Nashih Nashrullah/ Red: Siwi Tri Puji B

Baitullah di musim umrah

Baitullah di musim umrah

Foto: Amantour

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-Sistem Multi level marketing (MLM) ilegal dengan produk berangkat haji atau umrah menjamur.  Karenanya masyarakat diminta waspada.

“Banyak laporan kasus meski tidak tertulis," kata Direktur Pembinaan Haji Kementerian Agama Ahmad Kartono.  

Kartono mengemukakan bentuk selain MLM ada pula sistem arisan haji atau umrah. Padahal, para penyelenggara baik MLM ataupun arisan tersebut tidak terdaftar secara resmi sebagai biro penyelenggara haji atau umrah. Bahkan, seringkali para oknum itu menawarkan harga jauh lebih murah. Di antaranya, ada yang memasang harga Rp 2,5 juta   bisa memberangkatkan umrah dan Rp 5 juta  untuk haji. “Ini illegal, mengatasnamakan biro padahal bukan,” kata dia.

Banyak ketentuan yang mesti dipenuhi oleh biro penyelenggara haji dan umrah. Bagi penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK) misalnya, nilai pendaftaran sebesar 4.000 dolar  AS guna memperoleh porsi. Bahkan, standar pelayanan yang lazim dipenuhi PIHK sangat ketat antara lai akomodasi hotel berbintang 4, katering prasmanan standar hotel, transportasi menggunakan bus syarikah, dan kesiapan menyediakan pembimbing ibadah dan petugas kesehatan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA