Tuesday, 10 Zulhijjah 1439 / 21 August 2018

Tuesday, 10 Zulhijjah 1439 / 21 August 2018

Kurban dan Ketahanan Pangan

Kamis 09 August 2018 14:33 WIB

Red: Maman Sudiaman

CEO Rumah Zakat Nur Efendi

CEO Rumah Zakat Nur Efendi

Foto: dok. Rumah Zakat
Superqurban menyebar, menjangkau masyarakat yang benar-benar membutuhkan.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Nur Efendi, CEO Rumah Zakat

“Hati ini bergetar.” Begitulah ungkapan Rizky, salah seorang relawan dari Rumah Zakat ketika menjejakkan kakinya di Desa Maeno Rendah, Maluku Tengah awal Juli 2018 lalu. Matanya berkaca-kaca, melihat tragedi kiris pangan yang dialami sejumlah masyarakat Suku Mausu Ane.

Di daerah inilah, tersiar kabar tiga orang warganya mati kelaparan, dan lainnya kekurangan gizi. Dengan membopong kornet dan rendang Superqurban, kami menyelusup hutan nan perawan. Mencapai suku pedalaman memang tak mudah. Mereka hidup nomaden, dari satu belantara ke belantara lainnya.

Rasa lelah itu tiba-tiba lenyap, ketika melihat mereka dengan lahap menyantap daging kurban, yang boleh jadi dikurbankan satu tahun lalu, namun masih bisa dinikmati hingga kini, dan bahkan saat bencana gempa besar melanda Lombok baru-baru ini.

Sepuluh ribu paket Superqurban tiba, mengisi menu dapur umum di desa dengan dampak terparah seperti Dusun Mentareng Desa Obel-obel, Sambelia Lombok Timur.

Pada kondisi darurat, Superqurban rupanya menjadi salah satu alternatif cadangan makanan yang begitu bermakna. Para pengungsi di Somalia, Suriah, Palestina, Rohingya, Bangladesh, hingga pelosok negeri ini saksinya. Superqurban bahkan menembus relung-relung belantara, membelah lautan, melewati pegunungan, bahkan menjejak di daerah perang hingga titik terujungnya. Sampai tengah tahun 2018 saja, sudah 213.460 paket kornet dan rendang hadir di 1.234 desa dari Aceh hingga Papua.

Adalah wasilah para pekurban yang mengamanahkan kurbannya kepada Rumah Zakat. Daging kurban yang kami jadikan kornet dan rendang ini telah menyebar menjangkau masyarakat yang benar-benar membutuhkan.

Hadits sang Nabi SAW menguatkan kami, agar daging kurban bisa disimpan lebih lama, tidak menumpuk di satu tempat dan dapat didistribusikan merata.

“Wahai penduduk Madinah, janganlah kamu memakan daging kurban di atas tiga hari.” Lalu orang-orang mengadu kepada Nabi, bahwa mereka mempunyai keluarga, kerabat, dan pembantu. Maka Nabi bersabda,”[Kalau begitu] makanlah, berikanlah, tahanlah, dan simpanlah!” (HR. Muslim).

Dalam hadits lain (Bukhari) yang diriwayatkan Salamah bin al-Akwa’, Nabi bahkan menyebut bahwa sahabat dipersilakan untuk menyimpan daging kurban.

Di riwayat lainya, dari Aisyah r.a ia berkata” dahulu biasa mengasinkan daging udhhiyah (kurban) sehingga kami bawa ke madinah, tiba tiba Nabi SAW bersabda: “ janganlah kalian habiskan daging udhiyah (kurban) hanya dalam waktu 3 hari” (HR Bukhori, Muslim)

Maka, sejak tahun 2006, Superqurban hadir  dengan inovasi agar daging kurban dapat dinikmati lebih lama dan dapat dinikmati di wilayah yang bahkan belum mengenal kurban, dan kurban menjadi syiar Islam di sana.

Setiap tahun selama tiga tahun terakhir, Alhamdulillah, pertumbuhan pekurban rata rata mencapai 20 % sehingga kami dapat memproduksi 500 ribu hingga 1 juta kaleng yang dapat bertahan selama tiga tahun. Bisa dibayangkan, jutaan ton daging kurban setiap tahunnya jika tidak langsung dihabiskan sesaat, berapa besar cadangan pangan dan energi yang menguatkan ketahanan pangan nasional? Betapa berkahnya syariat kurban ini!

Karenanya, membincang kurban, tak hanya dalam dimensi ritual semata. Superqurban hadir sebagai salah satu jawaban solusi ketahanan pangan, khususunya sumber energi dan protein hewani.

Momen Idul Adha menjadi saat yang tepat bagi umat Islam untuk berkontribusi menyediakan cadangan energi yang dapat dimanfaatkan lebih lama dan berkelanjutan bagi negeri ini sehingga kurban tak hanya momen meneladani Nabi Ibrahim as

Kurban berdampak langsung menambah cadangan protein hewani ini yang kelak akan disalurkan ke wilayah-wilayah rawan pangan hingga daerah terluar, dan kurban menjadi solusi ketahanan pangan nasional.

Ketahanan pangan, dalam Alquran merupakan hal penting yang tetap harus menjadi concern para pengambil kebijakan. Kisah Nabi Yusuf as dalam Alquran menginspirasi kami bagaimana agar suatu negeri berdaulat pangan.

Nabi Yusuf as memprediksi bahwa akan ada masa 7 tahun normal dan 7 tahun paceklik, dan ia menyarankan agar menyimpan cadangan pangan selama tujuh tahun pertama (QS Yusuf : 47 – 48). Ia menciptakan kedaultan pangan bahkan di saat sangat sulit dengan membangun tempat menyimpan  cadangan pangan agar dapat bertahan lebih lama, bahkan mengawasi distribusinya. Ketika masa tidak ada produksi pangan, cadangan pangan menjadi sumber ketahanan pangan negerinya.

Praktik pembangunan ketahanan pangan Nabi Yusuf as ini terbukti berhasil dan mampu mengatasi masalah pangan yang melanda negeri Mesir saat itu. Dan kini, kami yakin syariat kurban dapat menjadi solusi masalah pangan negeri ini.

Melalui Superqurban, kami berharap dapat berpartisipasi dalam ketahanan pangan  dan program penyediaan energi berkelanjutan bagi Indonesia dan dunia.

photo

Peta pendistribusian Superqurban

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Jamaah Haji Berwukuf di Arafah

Senin , 20 August 2018, 23:56 WIB