Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Yusuf Abdullah Bonner: Allah Selalu Membimbingku

Rabu 17 Oct 2018 05:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Mualaf (ilustrasi)

Mualaf (ilustrasi)

Foto: Onislam.net
Kini, Yusuf mengabdikan hidupnya untuk islam, terutama membina para mualaf.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Empat tahun lalu, setelah mengucapkan dua kalimah syahadat, Yusuf Abdullah Bonner membaca Alquran dan menunaikan shalat secara sembunyi-sembunyi di sebuah biara yang telah menjadi rumahnya selama sepuluh tahun. Ketika itu, ia mengaku cemas keislamannya akan diketahui para biarawan.

Rasa takut lenyap dalam dirinya setelah ia membaca terjemahan surah al-Hadid ayat 27, Dan, mereka mengada-adakan rahbaniyyah, padahal kami tidak mewajibkannya atas mereka. Akan tetapi, (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keridhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya.

Setelah membaca ayat itu, aku tahu bahwa aku tidak bisa terus bekerja di sana (biara). Subhanallah, ujar pria yang kini menjadi aktivis dakwah di Inggris itu. Bonner pun memutuskan untuk meninggalkan biara. Ia berkhidmat menjadi aktivis dakwah dan membantu para pendatang baru (mualaf) ke jalan Islam yang benar.

Bonner dilahirkan di Fulham, London, tanpa keyakinan dan pendidikan berbau agama. Meski tak mengenal agama, sejak kecil ia mengaku memiliki satu perasaan yang samar, namun menggema di dadanya. Bahwa ada Tuhan yang selalu melindungiku.

Perasaan itu membuatnya serius berpikir tentang agama dan spiritualitas saat mulai berusia 20 tahun. Berbagai filosofi yang dinilainya aneh sekaligus mengagumkan diamatinya hingga sepuluh tahun berikutnya. Namun, kuakui pada awalnya pemikiran itu sering teralihkan oleh hal-hal duniawi, katanya.

Hingga kemudian ketika Bonner semakin serius mengamati segala bentuk spiritualitas itu, ia mendalami banyak konsep seperti Neo-Paganisme (paham yang merepresentasikan keberadaan dan kekuatan Tuhan dengan materi fisik, misalnya berhala) dan gerakan yang menyertainya, hingga meditasi Buddha.

 

Sumber : Oase Republika
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES