Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Muslim Indonesia: Jerman Terapkan Nilai-Nilai Islam

Jumat 20 Jul 2018 01:15 WIB

Rep: Fernan Rahadi/ Red: Friska Yolanda

Para peserta program studi Life of Muslims in Germany 2018.

Para peserta program studi Life of Muslims in Germany 2018.

Foto: Republika/Fernan Rahadi
Mereka sangat menghargai waktu dan menjunjung tinggi kejujuran.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Negara seperti Jerman tanpa disadari ternyata juga menerapkan nilai-nilai islami. Berbagai macam nilai seperti kejujuran, kerendahan hati, dan kedisiplinan justru ditemui di negara Eropa yang menganut paham sekuler ini.

"Nilai-nilai Islam dipraktekkan sangat baik di sini, walaupun Jerman bukan negara Islam," ujar Dosen Filsafat Universitas Paramadina Jakarta, Zainul Maarif, saat berdialog dengan Direktur Kebijakan Hubungan Penelitian-Akademik dan Kebijakan Hubungan Budaya Kementerian Luar Negeri Jerman, Heldrun Tempel, Selasa (17/7).

Pria yang akrab disapa Zen itu mengaku kagum karena nilai-nilai seperti kedisiplinan, suka membantu, toleran, kejujuran, dan kerendahhatian justru sangat terlihat di dalam masyarakat Jerman. Zen menceritakan pengalamannya saat menggunakan moda transportasi kereta di Berlin.

Sebelum menaiki kereta, penumpang hanya perlu membeli tiket melalui mesin otomatis. Menariknya, kata Zen, saat menaiki kereta tidak selalu ada pemeriksaan terhadap penumpang. Sehingga semuanya tergantung kejujuran penumpang apakah mau beli tiket atau tidak.

Walaupun jika sampai ketahuan tak membeli tiket jumlah dendanya sangat besar, tapi hal ini menunjukkan nilai kejujuran sudah mendarah daging pada masyarakat Jerman secara umum. "Hal ini sangat jarang kita jumpai di Indonesia," kata Zen, yang menjadi salah satu peserta program studi Life of Muslims in Germany 2018 itu.

Hal yang sama juga dirasakan peserta program lainnya, Dian Mohammad Hakim. Ia menemukan banyak sekali nilai-nilai Islam seperti mencintai kebersihan dan menghargai waktu. Dosen Universitas Islam Malang (Unisma) itu mengaku takjub dengan kebersihan kota-kota di Jerman serta karakter orang-orangnya yang sangat disiplin terkait waktu.

"Saya kira sebagai seorang Muslim Indonesia kita harus bisa melakukan hal-hal seperti ini," kata pria asal Tulungagung itu.

Peserta program lainnya, Zulhijriani, juga meyakini Jerman sebagai negara yang ramah terhadap kehidupan Muslim. Mahasiswa Universitas Hasanuddin Makassar itu terkesan dengan masyarakatnya yang sangat toleran dan tidak melihat dengan curiga terhadap Muslim. "Di sini saya bisa melihat banyak Muslimah memakai hijab di banyak tempat," katanya.

Selama di Jerman selama dua pekan, para peserta program Life of Muslims in Germany mengunjungi tiga kota yakni Berlin, Hamburg, dan Gottingen. Dari situ, para peserta program yang dibiayai Goethe Institut Indonesia ini memperoleh banyak pelajaran mengenai Islam dari berbagai pakar, jurnalis, akademisi, hingga pelaku-pelaku komunitas sosial di Jerman.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA