Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Islam Peduli Mualaf (3-Habis)

Sabtu 31 May 2014 08:19 WIB

Rep: Fuji Pratiwi/ Red: M Akbar

Ustad membacakan sejumlah ketentuan menjadi Muslim kepada Ferro Darmawan (38) usai menisbihkan dirinya menjadi seorang Mualaf di Masjid Lautze, Jakarta Pusat, Senin (15/7).Hingga memasuki hari ke 5 bulan Ramadhan,Yayasan Masjid tersebut mencatat sebanyak 6

Ustad membacakan sejumlah ketentuan menjadi Muslim kepada Ferro Darmawan (38) usai menisbihkan dirinya menjadi seorang Mualaf di Masjid Lautze, Jakarta Pusat, Senin (15/7).Hingga memasuki hari ke 5 bulan Ramadhan,Yayasan Masjid tersebut mencatat sebanyak 6

Foto: Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, Pada era Khalifah Umar bin Khatab, selain ada baitul maal, ada pula de par temen khusus yang mengurusi ke uangan. Selain tentara yang digaji, Umar juga memberikan zakat kepada g o longan yang berhak, termasuk mualaf.

Pada masa kekhalifahan Utsman bin Affan, Alquran berhasil dibukukan setelah dikumpulkan sejak masa Kha lifah Abu Bakar dan disebar ke berbagai wilayah taklukan Muslim yang semakin luas. Pada masa Utsman pula, penulisan distandardisasi yang dikenal sebagai rasm Utsmani sehingga mudah dibaca oleh para mualaf non-Arab.

Dalam The Abbasid Revolution di laman lostislamichistory.com di urai kan, selama 89 tahun masa Pemerin tahan Dinasti Umayah, para mualaf dibebaskan dari beban membayar pajak bagi non-Muslim (jizyah) dan hanya diwajibkan membayar zakat yang jumlahnya tidak besar.

Kebijakan ini berhasil menarik banyak orang untuk menjadi mualaf, namun berdampak pada pendapatan negara yang terus menurun. Untuk mengatasi ini, Dinasti Umayah akhir nya kem bali member lakukan pajak jizyah meski diiringi impli kasi sosial yang juga tak kecil.

Pada masa ke kuasaannya pada 717 M hingga 720 M, Umar bin Abdul Aziz memperbaiki kebijakan yang di anggap tak adil itu. Tewasnya Umar bin Abdul Aziz setelah tiga ta hun memimpin tu rut membenamkan Dinasti Umayyah.

Selama masa pemerintah an Dinasti Abbasiyah (750 M-1258 M), konflik agama pecah dengan munculnya Syiah yang awalnya hanya kelompok yang tidak sepakat dengan kebijakan penguasa.

Namun, pada masa ini juga masih banyak non-Muslim yang masuk Islam dan menjadi mualaf. Masa emas Islam di bawah kepemimpinan Harun al-Rashid yang diiringi perkembangan pesat ilmu pengetahuan, seni, dan budaya memungkinkan Islam diterima di berbagai wilayah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA