Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Terjebak Gua, Tiga Lelaki Ditolong Amal Saleh (bagian-2)

Jumat 22 Mar 2013 07:05 WIB

Rep: Afriza Hanifa/ Red: A.Syalaby Ichsan

Gua Ashabul Kahfi di Yordania.

Gua Ashabul Kahfi di Yordania.

Foto: panoramio.com

REPUBLIKA.CO.ID, Orang saleh pertama pun bertawassul dengan amalan baktinya pada orang tua. Ia merupakan seorang pengembala miskin yang berkewajiban menafkahi keluarga..

Setiap pulang mengembala, ia memerah susu untuk diberikan pada keluarganya tersebut.  Dia memberikan susu kepada kedua orang tuanya, baru kemudian anak dan istrinya.

Suatu hari, ternak si pengembala berlari jauh dari tempat merumput biasa. Akibatnya, ia pulang ke rumah setelah matahari terbenam. Seperti biasa, ia memeras susu dari ternaknya. Namun ketika tiba di rumah, orang tuanya telah tertidur lelap.

Bukan memberikan kepada anaknya, si pengembala justru menunggu orang tuanya terbangun. Ia menunggu disisi keduanya sementara anak-anaknya menangis meminta susu tersebut karena lapar. "Aku tidak suka memberi minum anak-anakku sebelum kedua orangtuaku meminumnya," ujar si pengembala.

"Seperti itulah kondisiku dan anak-anakku hingga terbit fajar. Ya Allah, jika engkau tahu bahwa aku melakukannya karena Engkau, karena mengharap wajahMu. Maka bukakanlah dari batu ini satu celah untuk kami agar dapat melihat langit," pintanya kepada Allah.

Tuhan pun mengabulkan doanya dan membuat batu yang menutup rapat pintu goa agar terbuka sebuah celah.

Giliran orang kedua. Ia pun memanjatkan kedua tangannya seraya berkata, "Sesungguhnya aku memiliki sepupu wanita yang amat aku cintai. Aku mencintainya layaknya pria mencintai seorang wanita,"ujar pria itu.

Si lelaki pun memintanya melayani, namun ia menolak. Dia  mengumpulkan uang seratus dinar dengan susah payah untuk  gadis itu. Namun setelah berada dihadapannya (untuk bermaksiat), gadis itu berkata, 'Wahai hamba Allah, bertakwalah kepada Allah. Jangan kau buka tutup (renggut keperawananku) kecuali dengan haknya'.

Mendengar itu, si lelaki segera bangkit meninggalkannya. Ya Allah, kalau Engkau tahu aku melakukannya karenaMu, karena mengharap wajahMu, karena takut siksaMu, maka bukakanlah untuk kami satu celah dari batu ini," pintanya. Maka makin terbukalah celah batu tersebut dari mulut goa.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA