Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Tentang Kalam (2-habis)

Senin 26 Nov 2012 06:59 WIB

Rep: Nashih Nashrullah/ Red: Chairul Akhmad

Ilustrasi

Ilustrasi

Foto: blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID, Ada banyak istilah yang lekat dengan ilmu kalam, yakni ilmu tauhid, ushuludin, ataupun ilmu aqaid.

 

Ilmu ini memang belum dikenal sebagai disiplin ilmu tersendiri pada periode Rasulullah.

Ilmu ini menjadi disiplin tersendiri ketika satu persatu cabang ilmu bermunculan. Tepatnya, ketika pembicaraan soal metafisika dan alam gaib banyak mengemuka di publik.

Sebagai ilmu disiplin kalam berdiri sendiri pada masa Dinasti Abbasiyah. Ketika periode Khalifah al-Ma’mun (218 H), para ulama bermazhab Muktazilah banyak menelaah literatur filsafat.

Sebagian besar referensi itu merupakan hasil terjemahan dari non-Islam. Kondisi tersebut menciptakan suasana baru dalam dinamika ilmu kalam. Sebelum masa al-Ma’mun, kajian kalam lebih dikenal dengan istilah fikih akbar (al-fiqh al-akbar).

Di kalangan Barat, belakangan disi plin ilmu ini lebih dikenal dengan teologi Islam. Ulama yang fokus pada cabang ilmu ini disebut dengan mutakallim. Ada banyak alasan, mengapa cabang ilmu ini dinamakan dengan ilmu kalam.

Alasan itu, antara lain, topik panas yang diperbincangkan pertama kali ialah soal keazalian kalam Allah.

Ke dua, pembuktian kepercayaan agama menyerupai logika dan filsafat. Karenanya, disebut dengan ilmu kalam. Dasar argumentasinya pun kerap bersifat rasional.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA