Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Masjid Wazir Khan, Berseni Arsitektur Persia (2)

Senin 10 Sep 2012 22:21 WIB

Rep: Nidia Zuraya/ Red: Chairul Akhmad

Masjid Wazir Khan di Lahore, Pakistan.

Masjid Wazir Khan di Lahore, Pakistan.

Foto: mango.itgo.com

REPUBLIKA.CO.ID, Arsitektur masjid yang mengedepankan pola hypostyle ini banyak mendapat pengaruh arsitektur Persia, khususnya zaman Safawiyah.

Meski berpola hypostyle, tata ruang pada bangunan masjid ini terbilang unik lain dari bangunan masjid berpola serupa pada umumnya.

Hypostyle atau Arab-plan  adalah bentuk-bentuk awal masjid yang sering dipakai dan dipelopori oleh Bani Umayyah. Masjid ini berbentuk persegi ataupun persegi panjang yang dibangun pada sebuah dataran dengan halaman yang tertutup dan tempat ibadah di dalam.

Halaman di masjid sering digunakan untuk menampung jamaah pada hari Jumat. Beberapa masjid berbentuk hypostyle atau masjid yang berukuran besar, biasanya mempunyai atap datar di atasnya, dan digunakan untuk penopang tiang-tiang. Contoh masjid yang menggunakan bentuk hypostyle adalah Masjid Kordoba, Spanyol, yang dibangun dengan 850 tiang.

 

Beberapa masjid bergaya hypostyle memiliki atap melengkung yang memberikan keteduhan bagi jamaah di masjid. Masjid bergaya Arab-plan mulai dibangun pada masa Abbasiyah dan Umayyah.

 

Masjid Wazir Khan dibagi menjadi lima bangunan besar, masing-masing bangunan ini dinaungi sebuah kubah dan menghadap langsung ke sebuah halaman luas. Salah satu dari lima bangunan ini yang berukuran paling besar difungsikan sebagai ruang shalat utama.

Yulianto Sumalyo, dalam buku “Arsitektur Masjid dan Monumen Sejarah Muslim”, menulis bahwa bagian halaman dalam atau sering juga disebut dengan sahn seluas 39 x 51 meter persegi ini diperkeras dengan lantai. Sahn merupakan halaman utama dari Masjid Wazir Khan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA