Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

'Muslim United Tetap Berjalan Sebagai Bentuk Tanggung Jawab'

Jumat 11 Oct 2019 11:59 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Fernan Rahadi

Suasana pengunjung yang memadati Kompleks Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta  dan stan di acara Muslim United, Selasa (16/10). Acara ini diselenggarakan  selama tiga hari, mulai dari 16 hingga 18 Oktober 2018.

Suasana pengunjung yang memadati Kompleks Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta dan stan di acara Muslim United, Selasa (16/10). Acara ini diselenggarakan selama tiga hari, mulai dari 16 hingga 18 Oktober 2018.

Foto: Republika/Silvy Dian Setiawan
acara tersebut sudah dipersiapkan sejak lama.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Muslim United yang digelar di Masjid Gedhe Kauman akan tetap digelar. Acara ini akan tetap berjalan walaupun mendapat penolakan dari pihak Keraton Yogyakarta. 

Marbot Masjid Gedhe Kauman, Prayuti mengatakan, tetap digelarnya acara sebagai bentuk tanggung jawab kepada masyarakat. Sebab, acara tersebut sudah dipersiapkan sejak lama. 

Bahkan, ia sendiri juga heran dengan penolakan dari pihak keraton. Sebab, pada acara Muslim United di tahun sebelumnya tidak ada masalah. 

"Itu dulu boleh, tahun lalu. Tidak ada larangan. Tapi kenapa tahun ini tidak boleh," kata Prayuti saat ditemui di Masjid Gedhe Kauman, Kamis (10/10). 

Bahkan, pelaksanaan tahun lalu juga tidak meninggalkan kesan buruk. Bahkan, untuk pelaksanaan tahun ini, pihaknya bersama panitia juga sudah berkoordinasi dengan pihak lain untuk keamanan. 

"Kalau hal keamanan, kita siap. Dari pihak panitia sudah koordinasi dengan takmir dan warga. Tahun lalu Insya Allah aman, tidak ada apa-apa," jelasnya. 

Selain itu, tiap ada acara atau pengajian pihaknya pun juga terus memberi tahu kepada pihak keraton. Hal itu pun, katanya, tidak perlu izin. 

Namun, hanya cukup untuk memberi tahukan kepada keraton. Bahkan, keraton selalu memberikan izin. 

"Kalau untuk pengajian cukup kita memberi tahu. Jadi sifatnya bukan izin. Tapi kita menjadi dilematis. Di satu sisi kita itu dulu boleh," ujarnya. 

Acara ini digelar pada 11 hingga 13 Oktober. Acara ini akan diisi oleh berbagai tokoh diantaranya Ustaz Abdul Somad, Ustaz Felix Siauw, Ustaz Derry Sulaiman, Ustaz Hanan Attaki dan tokoh lainnya.  

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA