Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Berlaku Lemah Lembut

Jumat 07 Dec 2018 23:15 WIB

Red: Agung Sasongko

Rasulullah

Rasulullah

Foto: Wikipedia
Betapa indah dan lembutnya akhlak Rasulullah SAW

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lihatlah betapa indah dan lembutnya akhlak Rasulullah SAW ketika menanggapi seorang Arab Badui yang buang air kecil di dalam masjid. Bayangkan saja, rumah Allah SWT dikencingi si Badui tersebut. Betapa penghinaan dirasakan para sahabat Nabi ketika itu. Ada yang menghardiknya, bahkan hampir memukulinya.

Rasulullah SAW memerintahkan para sahabat untuk membiarkan si Badui menyelesaikan hajatnya. Setelah selesai, Rasulullah SAW pun tidak memarahinya. Beliau SAW meminta diambilkan seember air dan menuangkannya di tempat si Badui itu buang air kecil. Masjid Nabawi yang masih berlantaikan tanah pasir membuat air kencing si Badui bisa cepat diserap bumi, dan kasus pun selesai. (HR Bukhari).

Rasulullah SAW menasihati si Arab Badui dengan kata-kata yang lembut. Sabda Beliau SAW, "Sesungguhnya masjid ini tidak pantas untuk membuang benda najis atau kotoran. Masjid itu dibangun sebagai tempat untuk zikir kepada Allah, shalat, dan membaca Alquran." (HR Muslim).

Hikmahnya, jika saja para sahabat membentak atau memukuli si Arab Badui yang tengah buang air kecil tersebut, tentulah air kencingnya akan menyebar ke mana-mana. Setelah itu, Arab Badui yang tak mengerti pendidikan itu akan tersinggung dan marah pula. Akhirnya, satu masalah bisa melebar menjadi beberapa masalah.

Berlaku lemah lembut adalah cermin keindahan Islam dalam diri seorang Muslim. Inilah yang dipesankan Imam Hasan al-Bashri. Berlaku lemah lembut merupakan akhlak Nabi Muhammad SAW sebagai tujuan beliau diutus ke muka bumi. Sebagaimana sabda Beliau SAW, "Sesungguhnya tidaklah aku diutus kecuali untuk menyempurnakan akhlak yang mulia." (HR Bukhari, Ahmad, dan al-Hakim).

Berdakwah dengan cara yang lembut dan santun adalah kewajiban dan suatu keniscayaan bagi para mubaligh. Allah SWT menyebutkan etika berdakwah ini dalam firman-Nya, "Serulah (manusia) kepada jalan Rabbmu dengan hikmah (lemah lembut) dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik." (QS an-Nahl [16]: 125).

Para mualaf yang terkesan dengan Islam karena melihat ada keindahan dalam Islam. Salah satunya, keindahan yang mereka lihat dari akhlak para pemeluknya. Akhlak Islami yang lembut, santun, dan ramah menjadi kesan tersendiri di hati mereka hingga akhirnya memutuskan untuk memeluk Islam.

Orang tidak peduli dengan sehebat apa pun ibadah seorang mubaligh. Kendati ia shalat Tahajud sepanjang malam, puasa sepanjang hari, naik haji setiap tahun, hingga suka bersedekah dan membaca Alquran, tetap saja hal itu tak mendatangkan simpati dari mad'u. Tetap saja yang dilihat mad'u adalah kepribadian seorang mubaligh.

Sumber : Dialog Jumat Republika
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Dec 2018, 23:21 WIB