Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

MUI Desak Sensen Komara Pengaku Rasul Segera Direhabilitasi

Selasa 04 Des 2018 14:09 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Logo MUI

Logo MUI

Sensen belum direhabilitasi sejak putusan hakim pada 2012.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT— Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Garut, Jawa Barat, mendesak pemerintah daerah untuk merehabilitasi Sensen Komara yang mengaku sebagai rasul, di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung. Hal ini sesuai dengan putusan pengadilan bahwa Sensen mengalami gangguan jiwa.

"Sensen belum kunjung direhabilitasi sejak 2012 (putusan hakim), untuk masalah pembiayaan dibebankan ke pemerintah," kata Ketua MUI Kabupaten Garut, Sirodjul Munir kepada wartawan di Garut, Senin (3/12).

Dia menuturkan, Sensen memiliki paham sesat yang mengakui dirinya sebagai rasul dan presiden oleh para pengikutnya, perbuatannya itu telah divonis bersalah oleh majelis hakim di Pengadilan Negeri Garut pada 2012.

Putusan hakim tersebut, kata dia, meminta pemerintah dan Kejaksaan Negeri Garut untuk merehabilitasi Sensen karena hasil pemeriksaan medis mengalami gangguan jiwa, namun hingga sekarang belum direalisasikan.

"Sampai sekarang tak dieksekusi, tidak melaksanakan amar putusan hakim," ucapnya.

Dia berharap, pemerintah dan kejaksaan melaksanakan putusan pengadilan tersebut dengan membawa Sensen ke RSHS Bandung untuk direhabilitasi agar tidak mengulangi kembali perbuatannya yang dapat meresahkan masyarakat.

"Keberadaan aliran Sensen sudah jelas meresahkan masyarakat," ujarnya.

Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Garut, Wahyudijaya, menyatakan, sebelumnya ada rekomendasi dari psikiater bahwa Sensen mengalami gangguan kejiwaan dan harus menjalani pengobatan.

"Dulu memang ada rekomendasi dari psikiater bahwa dia gila," katanya.

Dia menambahkan, Kesbangpol dan MUI Garut telah meminta Badan Koordinasi Pengawas Aliran Kepercayaan Masyarakat (Bakorpakem) untuk menerbitkan rekomendasi tentang aliran sesat yang disebarkan Sensen.

Selain itu, kata dia, Kesbangpol juga terus memantau aktivitas Sensen dan para pengikutnya yang selama ini ajaran pahamnya itu hanya berdasarkan mimpi dari Sensen.

"Seperti ini (rasul) karena berdasarkan mimpi, makanya (Sensen) dicap gila," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA