Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Kemenag Salurkan 10 M untuk Korban Palu

Selasa 20 Nov 2018 16:09 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Andi Nur Aminah

Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin (kiri)

Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin (kiri)

Foto: Republika TV/Wahyu Suryana
bantuan senilai Rp 10 miliar yang dihimpun dari tali asih para pegawai Kemenag.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengunjungi para penyintas bencana alam di beberapa lokasi terdampak gempa di Palu, Sulawesi Tengah, Senin (19/11). Menag menyalurkan bantuan senilai Rp 10 miliar yang dihimpun dari tali asih para pegawai Kementerian Agama.

Dalam kesempatan itu, Menag juga mencanangkan gerakan 'Kemenag Bangkit Melayani Umat'. Sebuah gerakan untuk membangkitkan semangat para aparatur sipil negara (ASN) Kementerian Agama di Sulawesi Tengah pasca terjadinya bencana gempa.

Menag mengatakan selama ini ASN Kemenag Sulawesi Tengah berada di posisi terdepan dalam proses pemberian bimbingan spiritual pascabencana (trauma healing) bagi para penyintas. “Selama ini ada anggapan bahwa pegawai Kemenag adalah orang yang memahami ajaran agama. Posisi terdepan artinya pula tetap setia melayani meski dalam kondisi darurat dan serba terbatas,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Rabu (12/11).

Kunjungan kerja Menag ke Palu kali ini juga dalam rangka memastikan bahwa aksi Kemenag dalam penanggulangan dampak gempa, tsunami, dan likuefaksi telah berjalan baik, tepat sasaran, dan sesuai kebutuhan korban di lapangan. “Saya ingin tahu perkembangan penanggulangan tersebut karena sebagian besar bantuan tanggap darurat itu adalah sumbangan ASN Kemenag. Penyaluran dan penggunaannya harus dipertanggung-jawabkan," jelasnya.

Menag mengungkapkan, setelah komunikasi mulai pulih pasca bencana Palu dan Donggala, pihaknya segera membentuk Tim Satgas Penanggulangan Dampak Bencana. Satgas ini bertugas melakukan pemetaan hingga mengkoordinasikan penanganan pemulihan pasca bencana terutama pada pemangku kepentingan Kemenag.

Selain berkoordinasi dengan instansi lain, satgas juga berhubungan dengan pihak luar negeri yang memberikan bantuan. Namun, tim hanya berfokus pada sasaran yang ada di bawah tanggung jawab Kemenag.

Tim Satgas ini dipimpin Oman Fathurahman, Staf Ahli Menteri Agama dan guru besar UIN Jakarta yang pernah belajar khusus soal mitigasi bencana di Jepang. Adapun anggotanya terdiri atas pejabat di beberapa unit eselon I dan II Kemenag, terutama yang berkaitan dengan pendidikan dan pembinaan masyarakat.  “Alhamdulillah, tim bekerja sesuai rencana berdasarkan tupoksi Kemenag. Bantuan tersalurkan sesuai target, langkah-langkah darurat juga dilakukan dengan baik,” kata Menag usai berkeliling meninjau kelas-kelas darurat.

Meski demikian, Menag mengatakn, masih banyak hal yang perlu dilakukan dalam proses pemulihan. Karenanya, Menag meminta jajarannya untuk mengalokasikan program prioritas pada 2019 untuk Palu, terutama untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur di IAIN Palu, madrasah, kantor KUA, rumah ibadah, dan gedung Kantor Kemenag.

Ia menjelaskan, sasaran aksi Kemenag dalam penanggulangan dampak bencana di Sulawesi Tengah ini terdiri dari empat kategori. Yakni lembaga pendidikan agama, kantor pelayanan Kemenag termasuk KUA, rumah ibadah, dan SDM Kemenag yang mencakup karyawan, dosen, mahasiswa IAIN Palu serta siswa madrasah.

“Bencana telah memberikan pelajaran penting bagi kita untuk belajar menghadapi dinamika dan proses alam. Semoga seluruh jajaran Kemenag dan masyarakat Sulteng tetap sabar dan mampu menjalani kehidupan lebih baik,” katanya.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA