Wednesday, 8 Safar 1440 / 17 October 2018

Wednesday, 8 Safar 1440 / 17 October 2018

Tokoh Indonesia yang Belajar di Mesir Pertama Kali

Jumat 12 Oct 2018 09:24 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

 Suasana Masjid Al-Azhar yang terletak di kawasan Universitas Al-Azhar di Kairo, Mesir.   (Republika/Agung Supriyanto)

Suasana Masjid Al-Azhar yang terletak di kawasan Universitas Al-Azhar di Kairo, Mesir. (Republika/Agung Supriyanto)

Abad ke-19 menjadi awal sekaligus tonggak studi pelajar Islam Nusantara ke Mesir.

REPUBLIKA.CO.ID, Mesir, menjadi salah satu destinasi belajar para tokoh dan ulama Nusantara pada abad ke-19 dan abad ke-20. Tidak hanya Haramayn (dua kota suci Makkah dan Madinah), tetapi negara ini juga ramai dikunjungi para pengkaji Islam. 

Signifikansi kalangan ulama Nusantara masih berlanjut dalam abad ke-20. Kini, tidak hanya di Hijaz, melainkan di pusat-pusat keilmuan metropol Dunia Islam lainnya, semisal Kairo, Mesir. Bahkan, dapat dikatakan terjadi komunikasi dan transmisi keilmuan yang setara antara kalangan ulama periferi, termasuk Nusantara, dan metropolnya. 

Mesir merupakan negara Islam yang sangat popular dalam bidang budaya dan ilmu pengetahuan sejak dari masa pemerintahan dinasti Fathimiyah. Mesir juga negara yang banyak melahirkan tokoh-tokoh berpengaruh di dunia Islam. 

Sehingga banyak para pelajar dari berbagai belahan dunia yang sangat tertarik dengan atmosfir akademiknya. Diketahui bahwa sejak masa dinasti Fathimiyah, Mesir telah menjadi pusat peradaban Timur Tengah selain Baghdad dan Suriah. 

Zuhairi Misrawi dalam Al-Azhar, Menara Ilmu, Reformasi dan Kiblat Keulamaan  menjelaskan, kedatangan Mahasiswa Indonesia ke Mesir untuk belajar di al-Azhar merupakan salah satu bukti pengaruh al-Azhar di Nusantara sekitar satu abad sebelum kemerdekaan RI. Hubungan antara Mesir dan Nusantara terus berlangsung dengan intens terutama dalam misi perdagangan dan proliferasi Mazhab Syafi’i.

Jika pada masa-masa sebelumnya orang-orang Mesir kerapkali bertandang ke Nusantara, karena mereka mempunyai misi perdagangan dan proliferasi Mazhab Sya’fi, bahkan menguasai Malaka. Maka akhir abab ke-19, sekitar 1850-an, orang-orang Indonesia mulai bertandang ke Mesir. 

Mereka tidak mempunyai misi perdagangan, sebagaimana orang-orang Mesir ketika datang ke Nusantara. Yang dilakukan oleh orang-orang Jawa tesebut yaitu menimba ilmu di Masjid al-Azhar, yang telah menjadi cikal bakal lahirnya universitas al-azhar.

Salah satu bukti kuat perihal adanya oang-orang jawa yang belajar di Masjid al-azhar pada tahun tersebut yaitu Riwaq al-Jawi atau asrama orang-orang Jawa. 

Ali Mubarak dalam al-Khuthath al-Tawfiqiyyah al-Jaddidah li Mishr al-Qahirah menyatakan,  asrama Jawa terletak di antara asrama Salmaniah dan asrama Syawwam. 

Jumlah mereka tidak terlalu banyak. Pada 1871 jumlah mahasiswa asal Jawa sekitar enam orang. Tetapi tidak lama setelah itu, pada 1875, mereka meninggalkan al-Azhar.

Mesir pada pengujung abad ke-19 telah menjadi salah satu tempat tujuan utama komunitas komunitas Jawi belajar Islam, selain Makkah. Mereka pada umumnya pergi ke al-Azhar setelah sebelumnya beajar beberapa lama di Makkah.

photo

Bangunan Universitas Al Azhar Kairo Mesir

  

Menurut Martin Van Bruninessen (1992), orang nusantara yang pertama kali belajar di al-Azhar, Abdul Manan Dipomenggolono. Abdul Manan adalah pendiri pesantren Tremas, Pacitan, Jawa Timur dan juga kakek dari Syekh Mahfudz Tremas.

Dijelaskan di situs resmi NU, KH Abdul Manan Dipomenggolo tinggal di al- Azhar Mesir sekitar 1850 M. Beliau berguru kepada Imam Besar ke-19, Ibrahim Al Bajuri. Jadi wajar di tahun-tahun itu ditemukan kitab Fath al-Mubin, syarah dari kitab Umm al-Barahin yang merupakan kitab karangan Grand Syekh Ibrahim Bajuri mulai dibaca di beberapa pesantren di Indonesia.

Selain KH Abdul Mannan,  Imam Nawawi al-Bantani, termasuk deretan ulama yang pernah belajar dan berkesempatan mengajar di Mesir.  Arief Sukino dalam karyanya yang berjudul Dinamika Pendidikan Islam Di Mesir Dan Implikasinya Terhadap Transformasi Keilmuan Ulama Nusantara menjelaskan setelah menempuh pendidikan di Makkah, Syekh Nawawi  meneruskan pendidikan ke Syam dan Mesir. Karena sangat terkenalnya beliau pernah diundang ke al-Azhar, Mesir untuk memberi ceramah atau fatwa-fatwa pada beberapa perkara tertentu.

Belum jelas tahun berapa beliau diundang oleh ahli akademik di Universitas al-Azhar tersebut, namun beliau sempat bertemu dengan Syekh Ibrahim al-Baijuri (wafat 1860 Masehi).  

Sementara itu, Jajaj Burhanuddin dalam Ulama dan Kekuasaan menerangkan, Mesir  menerbitkan percetakan tempat buku-buku Nawawi dilitografikan. Seperti Lubab al-Bayan (1884), Dzari’at Yaqin (1886), Suluk al-Jaddah (1883), dan Sulam al-Munajah (1884). 

Selain Nawawi terdapat pula edisi litografi kumpulan doa dan ibadah berbahasa Melayu yang dicetak pada 1876, yakni karya Zainuddin dari Sumbawa, seorang ulama Jawi lain pada masa itu.

Pada 1895, Taher Jalaluddin seorang mahasiswa dari Minangkabau datang ke Kairo untuk misi beljar di al-Azhar. Kurang lebih tiga tahun ia mendalami ilmu falak di al-Azhar. Selama di al-Azhar, Taher menjalin hubungan yang sangat intens dengan Muhamamad Abduh dan Rasyid Ridha. 

Ia sangat mengagumi pemikiran Muahmmad Abduh, bahkan setelah kembali ke tanah air, ia masih terus mengakses pemikiran-pemikiran Muhammad Abduh melalui majalah al-Manar.

 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA