Saturday, 18 Jumadil Akhir 1440 / 23 February 2019

Saturday, 18 Jumadil Akhir 1440 / 23 February 2019

Ma'ruf Amin Imbau Kampanye Pilpres tak Saling Menjelekkan

Kamis 02 Aug 2018 04:53 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ani Nursalikah

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin  saat melakukan wawancara eklusif dengan Republika di Jakarta, Jumat (29/6).

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin saat melakukan wawancara eklusif dengan Republika di Jakarta, Jumat (29/6).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Memperkenalkan calon harus mengedepankan kesantunan dan menghindari konflik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin mengimbau agar dalam kampanye pemilihan presiden di pemilu 2019 tak saling menjelekkan calon lain. Salah satu cara yang dapat digunakan yakni dengan menyampaikan ide dan program untuk membangun bangsa.

"Menggunakan upaya program yang baik. Jual calonnya itu menggunakan cara-cara penjualan yang hebat. Jangan menjelekkan calon lain," ujar Ma'ruf Amin di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (1/8).

Selain itu, menurut dia, dalam memperkenalkan calon yang akan maju juga harus mengedepankan kesantunan dan menghindari konflik antarmasyarakat. Pemilihan umum, kata dia, juga sebaiknya tak disangkutpautkan dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

"Ya dalam kegiatan pilkada, pilpres jangan menggunakan SARA. Jadi menjual calon itu dengan baik santun dan jangan menimbulkan konflik," ujarnya.

Ma'ruf mengatakan, pemilihan presiden bukanlah urusan agama, namun terkait dengan memilih calon pemimpin negara. Karena itu, kata dia, masyarakat dimintanya untuk memilih pemimpin yang baik.

"Ini bukan urusan agama. Ini urusan pemimpin. Pilih pemimpin yang baik," ujar Ma'ruf.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA