Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Tayangan yang Baik Jangan Hanya di Bulan Ramadhan

Kamis 28 Jun 2018 16:19 WIB

Rep: Fuji Pratiwi/ Red: Agung Sasongko

Tayangan televisi yang tidak sehat untuk ditonton publik.  (ilustrasi)

Tayangan televisi yang tidak sehat untuk ditonton publik. (ilustrasi)

Foto: Antara/Agus Bebeng
KPI, MUI dan Kemenpora meminta lembaga penyiaran menambah kuantitas dan kualitasnya.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), MajeIis UIama Indonesia (MUI), dan Kementerian Pemuda dan Olah Raga (Kemenpora) memberikan penghargaan kepada program siaran dan pengisi acara televisi terbaik. Penghargan tersebut diberikan dalam Puncak Anugerah Syiar Ramadhan 1439 H/ 2018 di Auditorium Perpustakaan NasionaI pada Kamis (28/6).  

Komisioner KPI Pusat Bidang Pengawasan Isi Siaran, Nuning Rodiyah mengatakan, berharap semua pemenang nominasi siaran televisi terbaik bisa menjadi contoh bagi yang lain. Berharap tayangan-tayangan yang baik tidak hanya ada di bulan Ramadhan.

"Kami berharap tayangan di luar Ramadan mengikuti pola yang ada di Ramadhan," kata Nuning saat koferensi pers di Auditorium Perpustakaan NasionaI, Kamis (28/6).  

Ia menyampaikan, KPI, MUI dan Kemenpora meminta lembaga penyiaran menambah kuantitas dan kualitas program religi di bulan Ramadhan tahun depan. Lembaga penyiaran yang belum punya program dakwah diharapkan tahun depan punya program dakwah lebih dari satu program.

Deputi II Kemenpora Bidang Pengembangan Pemuda, Asrorun Niam Sholeh mengatakan, akan mengikhtiarkan untuk memperbanyak stimulasi kanal-kanal kegiatan positif bagi generasi muda. Sebab sebanyak 62 juta penduduk Indonesia berusia muda, jumlah tersebut setara dengan 26 persen total populasi Indonesia.

"Mereka tunas-tunas bangsa yang perlu difasilitasi dengan berbagai ruang positif untuk kepentingan artikulasi hal-hal untuk pengembang minat bakat," ujarnya.

Oleh karena itu, dikatakan Asrorun, Kemenpora bersama MUI dan KPI bergabung untuk memberikan apresiasi Anugerah Syiar Ramadhan. Tujuannya untuk memberikan rekognisi bagi anak-anak muda yang memiliki inovasi dan kreativitas. Juga agar anak-anak yang kreatif bisa menjadi teladan publik.

Ketua Bidang Informasi dan Komunikasi (Infokom) MUI, Masduki Baidlowi mengungkapkan, bagus kalangan milenial bisa terlibat dan masuk dalam kegiatan penyiaran religi di lembaga penyiaran. Sesuai harapan Ketua Umum MUI KH Ma'ruf Amin, kerjasama MUI, KPI dan Kemenpora bisa dilanjut di tahun-tahun berikutnya.

"Yang paling pokok (melalui) kegiatan Anugerah Syiar Ramadhan agar industri penyiaran itu makin dekat berdialog dengan kita semuanya," ujarnya.

Ia menambahkan, sehingga semuanya mencapai konten penyiaran yang sejalan dengan ajaran-ajaran agama, terutama ajaran agama Islam. Tapi industri penyiaran tetap menguntungkan. Sehingga bisa berjalan seiring antara industri penyiaran dengan konten-konten siaran yang baik.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA