Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Mubaligh Perlu Bicara Masalah Ekonomi dan Bisnis

Senin 25 Jun 2018 16:30 WIB

Rep: Umi Nur Fadilah/ Red: Agung Sasongko

Tabligh akbar bertema Ramadhan Bulan Kebangkitan Ekonomi Syariah yang digelar Asbisindo DIY di Masjid Syuhada, Rabu (9/5).  Kegiatan yang digelar dalam rangka menyambut bulan suci Ramadhan ini ditutup dengan nonton bersama film 212 The Power of Love.

Tabligh akbar bertema Ramadhan Bulan Kebangkitan Ekonomi Syariah yang digelar Asbisindo DIY di Masjid Syuhada, Rabu (9/5). Kegiatan yang digelar dalam rangka menyambut bulan suci Ramadhan ini ditutup dengan nonton bersama film 212 The Power of Love.

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Ceramah yang menyinggung masalah ekonomi dan bisnis terbilang kurang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pimpinan Pusat Muhamamdiyah menilai pengurus masjid harus mulai mendorong mubaligh, ulama, dan dai berkhotbah ihwal masalah ekonomi dan bisnis.

“Kita mengharapkan supaya masjid dan mushala yang ada, ceramah-ceramahnya tidak hanya berhubungan dengan akidah, ibadah, akhlak, tetapi juga masalah ekonomi dan bisnis,” kata Ketua PP Muhammadiyah Anwar Abbas kepada Republika.co.id, Senin (25/6).

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis UIN Syarif Hidayatullah Jakarta itu menilai gagasan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mendorong pembangunan ekonomi melalui masjid sangat bagus. Sebab, menurut dia, gagasan itu mampu membuat titik lemah umat Islam di bidang ekonomi bisa teratasi.

Berdasarkan penelitian yang pernah ia baca, dari 52 orang yang berkhotbah, hanya sedikit yang menyinggung masalah ekonomi. Dengan demikian, ia berharap masalah ekonomi bisa dijadikan dan diberi perhatian besar oleh pengurus masjid.

Menurut dia, hal itu bisa memotivasi umat untuk terlibat dalam ekonomi dan bisnis. Sehingga, umat terdorong memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam hal ekonomi dan bisnis.

Anwar mengatakan selama ini tak ada kendala berarti mengembangkan ekonomi melalui masjid. Hanya saja, memang masjid jarang bicara tentang ekonomi dan bisnis, serta tak ada suasana tersebut di lingkungan masjid.

“Semestinya ada usaha yang bisa kita selenggarakan, tapi kan ini tidak ada,” ujar dia.

Kendati demikian, menurut dia, saat ini ada masjid-masjid yang memberi ruang umat untuk berdagang di lingkungan masjid. Kondisi itu, ia mengatakan, membutuhkan adanya manajemen masjid yang bagus. Sehingga, lingkungan masjid tidak semrawut, tetapi tetap tertata dan bersih.

“Yang disampaikan Pak JK, nampaknya titik lemah umat Islam di bidang ekonomi dan bisnis,” ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA