Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Lembaga Pendidikan Islam Perlu Diperkuat

Jumat 11 May 2018 06:58 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agung Sasongko

Madrasah

Madrasah

Foto: Nonang MR/Republika
Masih ada gap kualitas antara Lembaga-Lembaga Pendidikan Islam.

REPUBLIKA.CO.ID,SLEMAN -- Kanwil Kemenag DIY tengah menggelar Ekspo Pendidikan Islam yang diikuti hampir 160 madrasah se-DIY. Pada kesempatan itu, turut diluncurkan Gerakan Literasi Madrasah dan aplikasi e-learning, pembelajaran berbasis elektronik untuk madrasah.

Kepala Kanwil Kemenag DIY, Muhammad Lutfi Hamid menilai, e-learning merupakan satu pergerakan paling progresif untuk pembelajaran berbasis elektronik. Ia menekankan, itu jadi salah satu bagian perwujudan Gerakan Literasi Madrasah.

Ia mengungkapkan, peluncuran yang dilakukan di Ekspo Pendidikan Islam yang bertempat di salah satu ritel ternama turut memiliki tujuan. Menurut Lutfi, tujuannya tidak lain agar madrasah memiliki jangkauan yang lebih luas lagi di generasi milenial.

"Kita ingin tunjukkan pendidikan madrasah layak untuk seluruh elemen masyarakat, bahkan milenial sekalipun," kata Lutfi saat memandu Ngobrol Pendidikan Islam (Ngopi) yang merupakan mandatori Menteri Agama.

Narasumber lain, Wakil Rektor UIN Sunan Kalijaga, Sahiron Syamsuddin berpendapat, ilmu yang didapatkan dari lembaga-lembaga pendidikan Islam yang dienyamnya sangat bermanfaat. Termasuk, untuk melangkah ke luar negeri.

Salah satunya, kebiasaan lembaga pendidikan Islam yang mengajarkan melalui tiga bahasa yaitu Indonesia, Arab dan Inggris. Sahiron yang lulusan Pondok Pesantren Krapyak itu mengaku begitu terbantu dengan bekal-bekal tersebut.

"Saya pribadi merasa mendapatkan kemudahan untuk meraih ilmu yang diajarkan karena sudah ada kemampuan baca kitab kuning, walaupun masih tahap belajar waktu itu, tapi setidaknya sudah ada bekal," ujar Sahiron.

Meski begitu, kualitas lembaga-lembaga pendidikan Islam baik madrasah maupun pondok pesantren, harus terus ditingkatkan. Pengasuh Ponpes Ali Maksum Krapyak, KH Hilmy Muhammad melihat, saat ini masih ada gap kualitas terkait itu.

Bahkan, jika membandingkan madrasah-madrasah alliyah dengan SMA misalnya, ia merasa masih ada gap kualitas yang cukup terang terlihat. Karenanya, ke depan Hilmy meminta ada kesadaran diri untuk melakukan perbaikan-perbaikan itu.

"Kita harus melakukan pembenahan diri, tidak bisa tidak," kata Hilmy. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA