Senin, 9 Zulhijjah 1439 / 20 Agustus 2018

Senin, 9 Zulhijjah 1439 / 20 Agustus 2018

Soal Valentine, Ini Imbauan Pemkot Padang dan Bukittinggi

Rabu 14 Februari 2018 10:11 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Agung Sasongko

Hari Valentine

Hari Valentine

Hari Valentine dinilai bukan budaya Islam dan Minangkabau,

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG - Wali Kota Padang dan Bukittinggi secara bersamaan menerbitkan surat imbauan kepada masyarakat agar tidak merayakan hari valentine pada 14 Februari ini.

Melalui surat imbauan nomor 451.66/kesra-2018 bertanggal 13 Februari, Wali Kota Padang Mahyeldi Ansharullah menyebutkan bahwa hari valentine atau hari kasih sayang merupakan budaya yang menyimpang dari nilai, norma, dan aturan budaya sehingga haram hukumnya.

Mahyeldi meminta warga Kota Padang untuk tidak merayakan hari kasih sayang ini lantaran sejumlah alasan. Pertama, ujar Mahyeldi dalam surat imbauan yang ia terbitkan, perayaan valentine bukanlah budaya Minangkabau dan Muslim.

Menurutnya, dalam referensi Islam dan budaya Minangkabau yang berlandaskan filosofi 'adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah', tidak diatur sama sekali tentang valentine.

"Valentine itu ujung-ujungnya pergaulan bebas," jelas Mahyeldi dalam surat imbauannya.

Ia juga beranggapan, hari valentine justru mendorong orang menjadi permisif dna melanggar norma-norma agama. Valentine juga menunjukkan bentuk pengrusakan budaya secara sistemik dari luar dan pengrusakan budaya kepatutan.

Berdasarkan imbauan tersebut, Mahyeldi meminta orang tua, ninik mamak, alim ulama, bundo kanduang, cerdik pandai, dan pemuka masyarakat untuk mengingatkan dan mendidik anak-anak di lingkungannya.

Tak hanya itu, Mahyeldi juga mengimbau pemilik hotel dan tempat hiburan untuk tidak mengadakan acara dan menyediakan tempat untuk merayakan valentine.

Di Bukittinggi, Ramalm Nurmatias selaku Wali Kota juga menerbitkan imbauan yang serupa dengan Kota Padang. Dalam surat imbauannya, Ramlan meminta kepada pelajar dan masyarakat agar tidak merayakan valentine karena dinilai tidak sejalan dengan filosofi yang dipegang teguh oleh masyarakat Minangkabau.

"Tidak sesuai dengan nilai budaya Minangkabau yang berlandaskan adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah," tulis Wali Kota dalam surat imbauan.

Ramlan juga mengharapkan para guru dan orang tua untuk menanamkan pemahaman yang cukup kepada anak-anak dan muridnya tentang budaya dan kearifan lokal, serta unsur-unsur sejarah nasional.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES