Saturday, 8 Zulqaidah 1439 / 21 July 2018

Saturday, 8 Zulqaidah 1439 / 21 July 2018

Pembimbing yang Sa'i Baca Pancasila Meminta Maaf

Selasa 13 February 2018 14:52 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Esthi Maharani

Facebook

Facebook

Foto: EPA
Ia menghapus video yang sempat viral tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembimbing ibadah umrah yang videonya viral karena membaca Pancasila saat sa'i meminta maaf pada publik. Dalam akun Facebook-nya, Selasa (13/2) ia mengaku khilaf. Ia pun menghapus video yang sempat viral tersebut.

 

Pemilik akun Said Humaidy Aba Nick ini tampak memberikan pernyataan di depan Ka'bah menggunakan ihram. "Saya benar-benar minta maaf, itu murni khilaf," kata dia dalam video livenya seperti dikutip Republika.

 

Ia juga mengatakan pengalaman spiritualnya ini tidak untuk jadi tuntunan. Ia pun tidak ada maksud untuk menghina Pancasila maupun agama. "Tidak ada rasa riya, cari sensasi apalagi sombong," katanya.

 

Said memohon maaf yang setulus-tulusnya dan menghapus video tersebut. Ia juga meminta agar tidak ada lagi yang menyebarkan videonya. Selanjutnya, ia berterima kasih karena sudah peduli dan mengingatkan.

 

"Meski dengan cara dan kalimat yang berbeda-beda, saya merasakan rasa kasih sayang yang dikirimkan Alloh padaku," katanya. Said pun mengakui kekhilafan tersebut dan meminta dimaafkan.

 

Ketua Bidang Dakwah MUI, Cholil Nafis sempat menyampaikan pada Republika bahwa deklarasi Pancasila saat sa'i kurang etis. Sebaiknya di dalam Sa'i itu membaca doa yang sudah dicontohkan Nabi Muhammad SAW.

 

"Memang tidak ada bacaan-bacaan khusus yang jadi sarat sah umrah, akan tetapi sesuai filosopi sa'i kita meniru perjuangan Siti Hajar," katanya. Cholil mengatakan deklarasi Pancasila itu kurang tepat dan kurang etis, meski tidak membatalkan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA