Monday, 9 Zulhijjah 1439 / 20 August 2018

Monday, 9 Zulhijjah 1439 / 20 August 2018

Emil: Jaga Masjid dan Ulama

Ahad 11 February 2018 09:45 WIB

Rep: Zuli Istiqamah/ Red: Agus Yulianto

 Wali Kota Bandung Ridwan Kamil

Wali Kota Bandung Ridwan Kamil

Foto: Foto: Mg01
Aparat kewilayah diminta untuk meningkatkan peran aktif menjaga lingkungan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung merespons munculnya kasus penganiayaan yang dialami ulama dan jamaah di masjid. Pemkot Bandung menggelar rapat koordinasi bersama kepolisian, TNI, dan forum ulama akhir pekan kemarin.

Berdasarkan rapat koordinasi tersebut, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menginstruksikan aparat kewilayahan untuk meningkatkan peran aktif menjaga lingkungan. Terutama masjid-masjid dan para ulama.

"Saya sudah rapat dengan kelurahan kecamatan. Saya memerintahkan mereka untuk turun langsung tidak banyak memerintahkan anak buah, memastikan wilayahnya, masjid masjid, para ulama dilindungi," kata Ridwan Kamil.

Dia mengimbau, agar peran anggota linmas lebih dioptimalkan untuk menjaga keamanan masyarakat. Termasuk berkoordinasi dengan kepolisian agar kondusivitas tetap terjaga.

Emil, sapaan akrabnya, meminta agar masyarakat juga banyak beraktivitas di masjid. Selain sebagai ajang silaturahmi, agar tidak tercipta situasi yang memancing kasus kriminal seperti saat sepi.

"Dan kami sudah koordinasi dengan kepolisian juga TNI personil-personilnya akan rajin ikut berdialog, shalat Subuh, jamaah di masjid agar sinergitas ini memberikan rasa aman," ujar Emil.

Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Hendro Pandowo mengatakan, akan berupaya optimal menjaga keamanan Kota Bandung. Yakni dengan mengerahkan seluruh personil dari kepolisian untuk meningkatkan keamanan.

"Semua memberikan kontribusi untuk keamanan kota Bandung, baik itu yang dinasnya di Prabu, sabhara, binmas, reserse, kita bersinergis menjalankan tugas sesuai tupoksinya tapi goalnya menjaga situasi kamtibmas di Bandung aman," kata Hendro.

Hendro pun mengaku, akan memerintahkan anggotanya untuk ikut shalat subuh berjamaah di masjid. Hal ini untuk mengantisipasi terjadinya gangguan kamtibmas terhadap jamaah dan tokoh agama.

Ketua Nahdlatul Ulama Kota Bandung Maftuh Kholil berharap, koordinasi ini bisa memberikan rasa aman. Sehingga masyarakat tidak lagi resah dan khawatir. "Mudah-mudahan orang stres dan gila tidak melakukan gerakan yang sama di waktu Subuh dan sasarannya ulama," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES