Wednesday, 4 Zulhijjah 1439 / 15 August 2018

Wednesday, 4 Zulhijjah 1439 / 15 August 2018

Agar Berwiraswasta Menjadi Berkah

Sabtu 20 January 2018 15:55 WIB

Rep: Nashih Nasrullah/ Red: Agung Sasongko

Rezeki/Ilustrasi

Rezeki/Ilustrasi

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Jangan Menunda Perkerjaan dan Peluang

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA --  Agar kegiatan berwiraswasta tetap mendapat berkah, ada beberapa hal yang penting diperhati kan. Pertama, bagi seorang Muslim, mencari re zeki apa pun caranya, tak boleh tergelincir niatnya. Niat yang utama ialah sebagai media untuk beribadah kepada Allah. Pen tingnya niat, ditekankan dalam hadis riwayat Umar bin Khatab. “Se sungguhnya setiap amal perbuatan bergantung pa da niatnya.”

Kedua, tidak menunda- nunda pekerjaan dan menyia-nyiakan pe luang. Bila peluang baik datang di pagi hari, hendaknya kesempatan itu di jemput tepat waktu. Apa lagi, sebagian keber kahan datang di pagi hari. Hal ini sebagaimana diriwayatkan Turmudzi, Ibnu Ma jah, dan Abu Dawud.

Ketiga, mengedepan kan profesionalisme ker ja. Tiap-tiap pekerjaan yang ada di hadap an- nya dikerjakan dengan totalitas dan kesungguhan. Dengan demikian, akan mem buahkan hasil yang maksimal. Hadis riwayat Al Baihaqi menyatakan demikian. Rasulullah pernah bersabda bahwa sesungguhnya Allah menyukai hamba yang bersungguh-sungguh mengerjakan pekerjaannya.

Dan keempat, tetap proporsional. Bekerja boleh, tetapi tidak menghilangkan porsi ber ibadah kepada Allah. Kesibukan berusaha men cari nafkah, bukan berarti lantas mela laikan perintah agama. Termasuk, dalam kategori ini, berbisnis di sektor yang dilarang oleh agama. “Maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebagian dari rezeki-Nya. Dan, hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) di bang kitkan.” (QS al-Mulk [67]: 15).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Pentas Seniman Bandung Peduli Lombok

Selasa , 14 August 2018, 23:59 WIB