Kamis, 6 Zulqaidah 1439 / 19 Juli 2018

Kamis, 6 Zulqaidah 1439 / 19 Juli 2018

'Ke Mana Umur Engkau Habiskan?'

Jumat 29 Desember 2017 17:12 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Esthi Maharani

Ustaz Abdul Somad

Ustaz Abdul Somad

Foto: Instagram Ustaz Abdul Somad

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Safari Dakwah Ustaz Somad yang terakhir digelar Masjid Jami Al Jihad, Kelurahan Jurangmangu Barat, Kecamatan Pondok Aren, Tengerang Selatan pada Jumat (29/12). Saat memberi khotbah Sholat Jumat di Masjid Jami Al Jihad, Ustaz Somad mengingatkan betapa pentingnya menghabiskan umur untuk beribadah

"Hari berganti musim berubah, perhitungan matahari dan bulan akan berganti dan bertambah, begitu juga dengan usia semakin berkurang, maka kita merenung sejenak, apa sebenarnya yang diambil dari usia dan umur," kata Ustaz Somad saat memberikan Khotbah Sholat Jumat di Masjid Jami Al Jihad, Jumat (29/12).

Ia melanjutkan, kaki anak Adam tidak akan pernah bergeser ketika bangkit menghadap Allah SWT pada hari kiamat sampai anak Adam ditanya. Semua nikmat Allah akan ditanya, sekecil biji sawi pun nikmat Allah akan ditanya. Berapa banyak nikmat Allah? Nikmat Allah tidak dapat dihitung.

"Tapi yang jelas, nikmat pertama yang akan ditanya nanti di hadapan Allah, kemana umur engkau habiskan?" ujarnya.

(Baca: Yusuf Mansur Ajak Umat Selalu Ingat Allah dan Rasulullah)

Ustaz Somad menjelaskan mengapa umur yang ditanya pertama kali, bukan harta, puasa, anak dan istri. Nikmat pertama yang diterima manusia adalah umur. Selama 40 hari dalam bentuk cairan, kemudian menjadi darah yang menempel di dinding rahim. Selanjutnya menjadi segumpal daging.

"Lalu Allah kirim malaikat, ditiupkan ruh, maka di situlah waktu berdetak, menghitung segala yang akan dihisab di hadapan Allah SWT," ujarnya.

Ia mengingatkan, maka bersyukur kepada Allah dengan mengucapkan alhamdulillah karena sampai siang ini masih bisa bertasbih, bertahmid dan bertakbir. Ustaz Somad juga mengingatkan, umur tidak boleh kosong dari ibadah. Saat tegak berdiri tetap berdzikir, saat duduk berdzikir, dan saat terbaring meregang nyawa berdzikir.

Menurutnya, waktu seperti pedang, akan memotong dan mencabik-cabik. Oleh karena itu Islam mengajarkan supaya jangan pernah ada waktu yang kosong. Bagi yang hari ini umurnya sudah 30, 40, 50 dan 60 tahun. Merenung sejenak, berapa waktu yang hilang.

"Waktu adalah tanggungjawab, apa yang sudah kita isi kedalam waktu itu, oleh sebab itu jangan pernah kosong waktu dari amal ibadah, sholat sudah, puasa sudah, tapi dzikir tidak boleh putus," jelasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA