Sabtu, 9 Syawwal 1439 / 23 Juni 2018

Sabtu, 9 Syawwal 1439 / 23 Juni 2018

Fatayat NU Gelar Maulid Kebangsaan

Ahad 17 Desember 2017 20:48 WIB

Red: Agung Sasongko

Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siradj

Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siradj

Foto: Istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pada momen peringatan maulid Nabi Muhammad SAW tahun 2017 ini, PP. Fatayat NU mengelar acara bertajuk “Maulid Kebangsaan” yang digelar pada Sabtu, 16 Desember di halaman gedung PBNU Jakarta. Secara implisit acara ini menyampaikan pesan bahwa dulu Nabi berjuang dan memperjuangkan seluruh hidupnya tidak hanya untuk misi penyebaran agama Islam saja, tetapi juga pemersatu bangsa dengan tetap berpegang teguh pada nilai-nilai kemanusiaan dan keberagaman. 

Sejak kelahiran Nabi, alam ini terus mengalami revolusi positif di berbagai sendi kehidupan. Mulai dari keyakinan, agama, budaya, perdamaian atau sisi membangun sebuah negara. 

”Kalau kita mau mengulik kembali kisah tentang piagam madinah dimana kala itu Nabi sebagai seorang pemimpin tertinggi negara menunjukkan sikap dan perilaku yang sangat egaliter dengan melibatkan berbagai pihak untuk merancang sebuah komitmen bersama demi terciptanya perdamaian suatu bangsa,“ kata ketua umum PP. Fatayat NU, Anggia Ermarini dalam sambutannya dalam siaran pers yang diterima Ahad, (16/12).

Seandainya, kata dia, Nabi berkehendak untuk merumuskannya sendiri tentu sangat mungkin, tetapi inilah nilai yang ditunjukkan oleh seorang pemimpin agung bahwa perdamaian, persamaan hak dan kebebasan dalam keberagaman menjadi kunci utama sebuah negara dapat hidup dengan tentram. 

“Karena ketika satu negara berkembang dalam kondisi yang stabil dan aman, maka dapat dipastikan kualitas kehidupan masyarakatnya juga terjamin dengan baik”. tuturnya.

Terkait dengan maraknya aksi penolakan dunia atas sikap Presiden AS, Donald Trump yang secara sepihak melegitimasi Yerussalem sebagai ibukota Israel, Anggia juga menuturkan bahwa Trump telah melanggar kesepakatan dunia yang dapat memicu konflik berkepanjangan.

“Yerussalem sudah diakui oleh PBB dan dunia sebagai ibukota dari Plestina dan dianggap sebagai kota suci oleh tiga agama, maka ketika Trump bersikap sepihak seperti ini ya sama saja dia siap menantang dunia” ujarnya.

Senada dengan sikap pemerintah RI dan tokoh-tokoh agama lainnya, baik dirinya secara pribadi atau lembaga yang dipimpinnya menolak keras atas upaya yang dilakukan oleh Donald Trump. Potensi konflik yang berkepanjangan antara Israel dan Palestina semakin memperburuk kondisi masyarakat Palestina terutama bagi perempuan dan anak yang sudah banyak sekali menjadi korban. 

Disamping itu, ironis sekali ketika AS terus mengklaim diri sebagai sebuah negara demokratis namun ternyata sama sekali tidak menunjukkan itikad baik atas perdamaian Israel-Palestina justru memicu konflik global dengan kasus ini dengan pengakuan sepihaknya. Sebagaiamana kita tahu, Pengakuan Yerussalem sebagai ibukota Palestina sudah tercatat dalam Resolusi DK-PBB no. 252 pada 21 Mei tahun 1968 hingga resolusi no. 2334 pada 23 Desember 2016.

“Ini yang perlu menjadi perhatian kita bersama, bahwa masalah Palestina jangan lagi dipetakan atau dianggap sebagai masalah keyakinan dan agama tetapi masalah ini sudah jauh melampaui soal kemanusiaan”, imbuhnya. 

Keadulatan negara Palestina perlu terus diperjuangkan melalui dukungan negara-negara di seluruh dunia demi keamanan bersama dan memperbaiki kualitas kehidupan masyarakatnya. Komitmen Indonesia berikut dengan semua elemen didalamnya sudah jelas melalui pembukaan UUD 1945 atas hak keadaulatan seluruh bangsa.

“Maka, kita tunggu saja bagaimana repson PBB atas hal ini karena hampir di seluruh belahan dunia sudah menyuarakan penolakan atas klaim Trump, dan sebaiknya kasus ini dapat digugat ke majelis PBB agar dapat dipertimbangkan dan dibatalkan” tegasnya. Fatayat NU sebagai organisasi permepuan terbesar juga siap mengkonsolidir berbagai organisasi sosial kemasyarakatan di dunia untuk bersama melakukan aksi global.  

Oleh karena itu, melalui momen maulid Nabi ini, PP. Fatayat NU mengajak seluruh elemen masyarakat untuk mengenang kembali betapa perjuangan Rasul dalam menyatukan keberagaman, menuai perdamaian serta bagaimana layaknya seorang pemimpin yang selalu dapat menjadi panutan bagi segenap rakyatnya. Selain itu, Anggia juga meminta masyarakat untuk tidak mudah terprovokasi atas isu atau berita yang tidak bertanggungjawab. Dia juga menyerukan kepada seluruh jajaran Fatayat NU untuk terus memberi dukungan kepada negara dan rakyat Palestina melalui doa dan dukungan moral lainnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES