Selasa, 3 Zulhijjah 1439 / 14 Agustus 2018

Selasa, 3 Zulhijjah 1439 / 14 Agustus 2018

Masjid di Dominika: Representasi Nilai Kebaikan Islam

Senin 09 Oktober 2017 17:15 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tedjomukti/ Red: Agung Sasongko

Masjid An-Anshar, Dominika.

Masjid An-Anshar, Dominika.

Foto: caribbeanmuslims.com

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Islam menjadi agama kontroversial di abad ke-21. Ada banyak kesalahpahaman mengenai Islam. Pandangan tendensius tentang risalah yang dibawa Rasulullah itu telah memaksa banyak orang salah paham terhadap Islam. Ditambah lagi bermunculan kebohongan dan komentar sesat tentang Islam.

Banyak mata di dunia Barat waspada ketika ada pem bicaraan atau diskusi tentang agama Islam, termasuk di Republik Dominika. Kaum Muslim di Santo Domingo, Republik Dominika, me miliki masjid yang melawan pandangan miring tentang Islam. Masjid tersebut me rupakan representasi kebaikan, nilai, dan kebajikan yang diajar kan Islam.

Komunitas Muslim Circulo Islamico dela Republica Dominicana (CIRD) dan masjidnya menjadi tempat berkumpul Muslim. Di sana mereka bersujud kepada Allah dan juga mengadakan pengajian yang dihadiri masyarakat dari berbagai latar belakang. Masjid Santo Domingo menjadi pusat perkembangan Muslim. Di sana mereka mengadakan pertemuan kecil. Jumlah Muslim memang tak banyak, tetapi solid dalam menjalin komunikasi. Kehadiran Muslim di Republik Dominika sudah lama dan layak dikenal.

Islam di sana adalah penghubung dengan sejarah penjajahan bangsa dan menjadi bukti pertumbuhan budaya yang beragam. Berbagai kelompok masyarakat berdatangan ke Republik Dominika untuk bekerja dan menjalani kehidupan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES