Thursday, 6 Rabiul Akhir 1440 / 13 December 2018

Thursday, 6 Rabiul Akhir 1440 / 13 December 2018

Shalat Subuh Berjamaah Pondasi Kekuatan dan Kebersamaan

Rabu 07 Dec 2016 19:34 WIB

Rep: Fuji Pratiwi/ Red: Agung Sasongko

Cendekiawan Muslim Didin Hafidhudin memberikan tausyiah saat mengikuti silaturahmi akbar dengan tema  Doa untuk Kepemimpinan Ibukota di Masjid Istiqlal, Jakarta, Ahad (18/9). (Republika/ Raisan Al Farisi)

Cendekiawan Muslim Didin Hafidhudin memberikan tausyiah saat mengikuti silaturahmi akbar dengan tema Doa untuk Kepemimpinan Ibukota di Masjid Istiqlal, Jakarta, Ahad (18/9). (Republika/ Raisan Al Farisi)

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Shalat subuh berjamaah dianjurkan karena sejumlah keutamaannya. KH Didin Hafidhuddin menyatakan, Rasulullah sudah membuktikan shalat subuh berjamaah jadi pembangun semangat.

Untuk bisa punya semangat semacam itu, lanjutnya, seseorang harus 'dipaksa' shalat subuh berjamaah. Sebab akan membawa dampak besar bagi umat. Sudah saatnya kembali ke sunnah, meski tentu ada pengorbanan yang harus dilakukan.

''Harus dipaksakan. Harus dimulai. Kan bisa sesama temah saling mengingatkan. Kalau digerakkan bersama, saya yakin ini akan membawa dampak signifikan bagi bangsa ini,'' ungkap Guru Besar IPB ini, Rabu (7/12).

Menurut Kiai Didin, perubahan negeri itu berawal dari perubahan manusianya tidak mungkin dari materi. Bagi umat, itu dibangun dari menjalankan perintah Allah SWT dan Rasul SAW. Apalagi yang terlihat sekarang justru kemerosotan moral dan kesenjangan.

Di Turki misalnya, kata Kiai Didin, masyarakat membangkitkan shalat Subuh berjamaah dan terlihatlah kebangkitan itu. ''Gerakan Shalat Subuh Berjamaah itu saya dukung. 12 Desember juga pas di hari lahir Nabi SAW. Gerakan ini tidak ada teori politik, tapi praktiknya Rasulullah dan para sahabat,'' ungkap Ustaz Didin.

Shalat subuh berjamaah adalah pondasi kekuatan dan kebersamaan. Apalagi, shalat subuh itu langsung disebut Alquran, shalat yang disaksikan malaikat. Ia mengajak umat Islam agar mengusahakan agar shalat subuh di masjid setidaknya seperti shalat Jumat.

''Saya sangat mendukung. Orang yang shalat subuh berjamaah di masjid itu orang yang tidak biasa. Bagi orang biasa, shalat subuh berjamaah ini dianggap kurang penting,'' ungkap Ustaz Didin.

Rasulullah juga menyampaikan, yang paling berat bagi orang munafik itu shalat Subuh dan Isya. Kalau orang tahu nilai shalat subuh berjamaah bahkan harus mendatangi masjid dengan merangkak, pasti akan dilakukan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA