Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Penyerangan Masjid di Papua

Masjid Dibakar di Papua, Din Syamsuddin: Sungguh Disesalkan

Jumat 17 Jul 2015 19:44 WIB

Rep: C14/ Red: Ilham

Din Syamsudin (Republika/Wihdan Hidayat)

Din Syamsudin (Republika/Wihdan Hidayat)

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum PP Muhammadiyah, Din Syamsuddin mengatakan, pihaknya tidak menyangka momen Idul Fitri tahun ini tercoreng oleh insiden kekerasan di Papua. Sekelompok massa menyerang umat Islam yang sedang shalat Idul Fitri di halaman Koramil 1702/JWY, Kabupaten Tolikara, Papua hingga membakar masjid dan sejumlah bangunan.

"Sungguh sangat disesalkan. Di tengah upaya kita membangun toleransi antarumat beragama, namun ternyata masih ada kelompok yang intoleran bahkan dengan menebar benci dan aksi kekerasan," kata Din Syamsuddin dalam pesan singkat yang diterima Republika, Jumat (17/7).

Untuk itu, lanjut Din, umat Islam agar dapat menahan diri agar kemungkinan konflik tak melebar. Din menegaskan, jalan dialog dan upaya hukum yang berkeadilan mesti selalu diutamakan.

"Kepada umat Islam dipesankan agar mampu menahan diri, tidak perlu membalas, tunjukkan bahwa kita adalah umat yang toleran," ujar dia.

Maka dari itu, Din mengatakan, PP Muhammadiyah mendesak Polri agar segera mengusut dan menghukum dalang aksi kekerasan ini. Demikian pula, Polri diminta menjaga agar situasi di lokasi kembali aman.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA