Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Kontroversi Nada Alquran

Menag: Langgam Jawa, Lestarikan Tradisi Nusantara

Senin 18 May 2015 16:29 WIB

Rep: c38/ Red: Agung Sasongko

Membaca Alquran (ilustrasi)

Membaca Alquran (ilustrasi)

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengungkapkan, tujuan pembacaan Alquran dengan langgam Jawa adalah menjaga dan memelihara tradisi Nusantara dalam menyebarluaskan ajaran Islam di tanah air. Pernyataan itu dia tulis dalam akun twitternya, Ahad (17/5).

Sejumlah netizen mengapresiasi gagasan Menteri Agama tersebut. Mereka menyebut gagasan itu sebagai kelanjutan syiar Kanjeng Sunan Kalijaga. Penggunaan langgam Jawa juga dinilai sebagai ide cemerlang.

Namun, tidak kalah banyak yang mengkritik gagasan Lukman Saifuddin ini. “Pak Menag, sekalian aja adzan pakai langgam Sinden dan Ronggeng. Asli Indonesia bingits,” kicau seorang pengguna twitter.

“Islam memang tidak identik dengan Arab. Tapi, Islam juga tidak identik dengan Jawa. Tidak ada Islam Arab apalagi Islam Indonesia,” tulis netizen lain.

Kontroversi ini berkaitan dengan pembacaan ayat-ayat Alquran dengan langgam Jawa pada Peringatan Isra’ Mi’raj pekan lalu di Istana Negara. Sebelumnya, Lukman mengaku jika penggunaan langgam ini merupakan gagasannya sendiri, bukan kehendak Jokowi.

“Saya menyimak kritik yang berkeberatan dengan adanya pembacaan Alquran dengan langgam Jawa. Tapi, saya juga berterima kasih kepada yang mengapresiasinya,” kicau Menteri Agama.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA