Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Dua Penyebab Berkembangnya Aliran Sesat di Indonesia

Rabu 28 Jan 2015 17:07 WIB

Rep: c08/ Red: Agung Sasongko

Aliran sesat (ilustrasi)

Aliran sesat (ilustrasi)

Foto: Republika/Mardiah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bermacam aliran sesat baik dalam skala besar maupun kecil masih banyak bermunculan di Indonesia. Ada yang masuk ke beberapa daerah, kebupaten, dan mencakup di provinsi tertentu.

Ketua Komisi Kajian Majelis Ulama Indonesia (MUI) Prof Utang Ranuwijaya menyebutkan beberapa penyebab berkembangnya aliran sesat di Indonesia. Alasan pertama, karena rentannya persoalan akidah di tengah-tengah suatu masyarakat. Hal inilah yang kemudian membuat mudahnya dirasuki paham-paham yang sebenarnya menyimpang dari ajaran Islam.

“Ada masyarakat yang rentan dengan persoalan akidah, karena kekurangan kepngetahuan agama. Kemudian paham-paham baru yang masuk mereka anut dan dianggap sebagai paham yang normal, padahal sebenarnya sudah menmyimpang,” kata Utang kepada ROL, Rabu (28/1).

Hal inilah, menurut Utang, yang kemudian semakin berkembang di tengah-tengah masyarakat sehingga jumlah pengikutnyan semakin besar. Faktor lain yang menyebabkan perkembangan aliran sesat adalah tidak sampainya siar agama ke suatu wilayah tertentu.

Hal ini biasanya terjadi di wilayah-wilayah terpencil, sehingga akses penyiaran agama Islam tidak berjalan dengan maksimal.  “Keluasan pengetahuan agama seseorang kadang masih banyak yang terbatas. Dan ada aliran baru yang kemudian dianggap sebagai ajaran agama, padahal itu bukan,” ujar Utang.

Untuk mencegah hal ini, Utang berpendapat perlunya kerjasama dari seluruh pihak baik kalangan ulama, tokoh masyarakat, dan masyarakat secara umum untuk sama-sama menyiarkan dakwah Islam. Sebab kata dia tugas untuk menyebarkan agama adalah tanggung jawab setiap pemeluk agama Islam.

Bila dakwah sudah serentak sesuai dengan ajaran Islam yang dibawakan oleh Nabi Muhammad SAW, ia yakin perkembangan aliran sesat akan dapat dicegah.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA