Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

MUI: JIlbab Ketat Tidak Sesuai Etika dan Estetika

Ahad 10 Aug 2014 16:16 WIB

Rep: c67/ Red: Agung Sasongko

Muslimah

Muslimah

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyayangkan munculnya jilbab ketat (jilboobs). Fenomena itu dinilai sudah keluar dari norma dalam Islam.

Ketua ketua umum MUI bidang pemberdayaan perempuan, Tuty Alawiyah mengatakan, berkembangnya perempuan baik yang muda sampai yang tua untuk menutup aurat merupakan hal yang positif. Namun, fenomema Jilboobs disamping sudah terlepas dari norma juga tidak sesuai dengan etika dan estetika.

“Jilboobs ini yang saat ini menjadi kontradiktif,” ujar Alawiyah, Ahad (10/8) kepada Republika.

Menurut Alawiyah, Jilboobs menampilkan sesuatu yang ketat. Hal tersebut, Alawiyah menilai dapat mengundang hal negatif yang datang dari orang lain jenis yang melihatnya.

Alawiyah berharap, para perempuan untuk memakai pakaian yang sesuai dengan tuntunan agama. Jangan sampai hijab dan jilbab, lanjut Alawiyah, tercoreng dengan fenomena Jilboobs. Menurutnya, Hijab dan Jilbab merupakan suatu perilaku yang mulia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA