Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Basis Utama Warga Muhammadiyah Kalangan Berpendidikan

Rabu 23 Jul 2014 15:34 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Din Syamsuddin saat membuka kegiatan Tadarus Pemikiran Kaum Muda Muhammadiyah di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM).

Din Syamsuddin saat membuka kegiatan Tadarus Pemikiran Kaum Muda Muhammadiyah di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM).

Foto: Humas UMM

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Din Syamsuddin mengatakan, perlunya dilakukan manajemen ide di tengah keragaman pemikiran yang teramat kaya dalam tubuh organisasi kemasyarakatan. Kekayaan pemikiran tersebut, menurut Din, di antaranya dilatari oleh karakter Muhammadiyah yang cenderung egaliter.

“Hal itu lumrah terjadi, karena basis utama warga Muhammadiyah adalah kalangan berpendidikan,” ujarnya dalam kegiatan Tadarus Pemikiran Kaum Muda Muhammadiyah di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), pekan lalu dalam siaran pers.

Din mengapresiasi, kiprah intelektual kaum muda Muhammadiyah sebagai bagian dari corak keragaman itu. Bagi Din, yang menjadi ciri khas Muhammadiyah adalah moderatisme atau al-wasathiyyah, yaitu titik tengah antara liberalisme dan konservatisme. Salah satu wujud dari al-wasathiyyah itu adalah adanya ruang dialog yang terbuka antara pihak-pihak yang memiliki keragaman pola pikir.

Selain itu, Din menyebut kehadiran kaum intelektual sebagai suatu hal yang niscaya karena menurutnya setiap gerakan aksi itu pasti ada dasar pemikirannya. “Nah dalam konteks Muhammadiyah, ini relevan karena basis kita adalah praksisme, yaitu memadukan antara ide dan aksi,” katanya.

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu menyebutkan, sebenarnya gairah intelektual adalah hal yang menyejarah dalam Islam. Hal itu, menurutnya, ditampilkan dengan gemilang oleh para ilmuan Islam abad pertengahan.

Dalam konteks itu, bagi Din, sebenarnya ruang-ruang keilmuan adalah hal yang tidak terputus dan melintasi peradaban. Din mencontohkan, kejayaan ilmu pengetahuan Islam di abad pertengahan tak luput dari pemikiran filsafat era Yunani.

Demikian pula, lanjutnya, kejayaan Barat tak lepas dari upaya mereka untuk belajar dari khazanah peradaban Islam. “Karena itu, kalau mau maju, kita juga harus mau ambil ilmu itu dari Barat. Artinya kita perlu belajar ilmu-ilmu mereka,” tandasnya.

Sayangnya, kata Din, saat ini tidak banyak pusat-pusat intelektualisme di kalangan Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) sebagai salah satu embrio kader persyarikatan. “Di Muhammadiyah sendiri, dulu sebenarnya ada think tank seperti Pusat Studi Agama dan Peradaban (PSAP) dan Maarif Institute, tapi karena kurang serius jadinya berhenti,” paparnya.

Karena itu, Din berharap JIMM tidak hanya kuat dalam bidang pemikiran, tapi juga harus taktis. Baginya, jika tidak taktis, maka pengaruh JIMM akan kurang terasa. “Selain itu, di Perguruan Tinggi Muhammadiyah (PTM), khususnya kampus-kampus besar, center of excellence-nya juga harus maju, agar gerakannya bisa lebih kuat,” ujar Din.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA