Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Pesan Mencegah Kemungkaran dan Tetap Konsisten

Selasa 19 Mar 2019 17:34 WIB

Red: Agung Sasongko

Takwa (ilustrasi).

Takwa (ilustrasi).

Foto: alifmusic.net
Ada beberapa pelajaran penting yang bisa dipetik dari kisah ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kisah yang dikutip dari buku 101 Kisah Segar ini menjadi pelajaran penting bagaimana menata niat dalam hati. Andai saja sepasang suami istri konsisten menjaga iman dan ketakwaan, Allah SWT akan memenuhi kebutuhannya tanpa kehilangan karamah. Namun, setan telah lebih dulu menjerumuskannya sehingga pertolongan Allah SWT tidak mereka dapatkan dengan indah.

Ada beberapa pelajaran penting yang bisa dipetik dari kisah di atas. Pertama, anjuran berdakwah dan mencegah kemungkaran. Seorang Muslim harus mampu mencegah kemungkaran dengan segala kemungkinan dan potensi yang ia miliki.

Baca Juga

Ini seperti penegasan yang hadis diriwayatkan Muslim. "Barang siapa di antaramu melihat sesuatu kemungkaran, hendaklah (berusaha) memperbaikinya dengan tangannya (kekuasaan). Bila tidak mungkin, hendaklah berusaha memperbaikinya dengan lidahnya (nasihat). Bila tidak mungkin pula, hendaklah mengingkari dengan hatinya (tinggalkan). Itulah selemah-lemah iman."

Pelajaran yang kedua, hendaknya setiap Muslim tetap konsisten untuk meluruskan niat jika semua yang kita kerjakan demi mendapatkan keridhaan Allah SWT. Bukan mengerjakan suatu perkara demi tercapainya kebutuhan berupa materi maupun tercapainya cita-cita demi meningkatkan status sosial di dunia.

"Padahal, mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus." (QS al-Bayyinah [98]: 5).

Jangan sampai iblis dengan segala tipu dayanya merusak konsistensi keimanan dan ketakwaan yang selama ini kita jaga. Pada kenyataanya sudah banyak umat manusia terperangkap tibu daya iblis. Ingatlah bahwa Allah SWT berjanji akan mencukupi segala keperluan seorang hamba jika ia mau bersabar dan tetap berada dalam keimanan dan ketakwaan. Ini seperti penegasan firman Allah surah at-Thalaq.

"Barang siapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)-nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)-Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.

sumber : Dialog Jumat Republika/c62
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA