Wednesday, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Wednesday, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Mengapa Daging Ulama Diibaratkan Beracun?

Jumat 15 Mar 2019 13:28 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Ulama sangat berperan dalam pembinaan umatnya (Ilustrasi)

Ulama sangat berperan dalam pembinaan umatnya (Ilustrasi)

Foto: Republika
Ibnu Asakir mengingatkan tentang perumpamaan daging ulama beracun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rasulullah Muhammad SAW telah berpesan kepada umatnya supaya selalu berpegang teguh pada Alquran dan Sunnah beliau. Sepeninggalan Nabi SAW, orang-orang yang menjadi rujukan diberi gelar ulama.

Mengutip buku Tasawuf sebagai Kritik Sosial, dalam Alquran kata ulama disebut dua kali, yakni pada surah asy-Syu’ara ayat 197 dan Fathir ayat 28.

Baca Juga

Yang pertama bercerita tentang ulama Bani Israil dan yang lainnya mengenai ulama kauniyah. Peran penting kaum ulama sudah ditegaskan Rasulullah SAW dalam suatu hadits. Mereka bahkan disebut sebagai ahli warisnya para nabi dan rasul.

Secara kebahasaan, ulama’ adalah bentuk jamak dari ‘alim yang berarti ‘orang yang berpengetahuan, ahli ilmu, atau ilmuwan.’ Berbeda dengan kata ulama, kata ‘alim disebut lebih banyak di dalam Alquran, yaitu 140 kali. Semuanya merujuk pada salah satu asma al-husna, al-‘Alim, yakni Allah Yang Mahamengetahui.

Dalam pandangan Islam, ulama memiliki kedudukan yang tinggi. Surah az-Zumar ayat sembilan menunjukkan, Allah SWT mengisyaratkan tidak sama antara orang musyrik dan orang yang taat beribadah--lantaran takut dan penuh harapan pada Sang Pencipta.

Ayat yang sama juga ditutup dengan pertanyaan retoris (terjemahannya): “Katakanlah, ‘Adakah sama orang-orang yang mengetahui (ya’lamuuna) dengan orang-orang yang tidak mengetahui?’ Sesungguhnya orang yang berakal-lah yang dapat menerima pelajaran.”

Salah satu ulama termasyhur dalam era klasik, Ibnu Asakir, pernah mengingatkan orang-orang agar berhati-hati dalam menjaga lisan dan perbuatan. Jangan sampai menghina, menjelek-jelekkan, atau menyakiti hati dan perasaan ulama. Sebab, kedudukan ulama berbeda daripada orang biasa, termasuk sekalipun penguasa.

"Saudaraku, ketahuilah bahwa daging para ulama itu beracun," kata pakar hadits sekaligus sejarawan dari Damaskus (Suriah) itu, seperti dikutip dari buku Tasawuf dan Ihsan.

Apa artinya "daging ulama beracun"? Maksudnya, siapa pun yang telah memfitnah mereka, pasti akan terkena nasib buruk; bagaikan tubuh terkena racun. Alquran yakni surah al-Hujurat ayat 12, mengibaratkan perbuatan menggunjing atau mencari-cari keburukan orang lain sebagai "memakan daging saudara sendiri yang telah mati."

Maka menjelek-jelekkan ulama di depan umum tentunya lebih parah. Tidak hanya diibaratkan sebagai orang yang menjijikkan (memakan bangkai), tetapi juga kelak menerima sakit akibat perbuatannya itu.

"Dan kita telah mengetahui sikap Allah terhadap orang-orang yang mencela para ulama. Maka, siapa saja yang menghina para ulama dengan lidahnya, Allah akan menimpakan kematian hati kepadanya selagi dia di dunia," jelas Ibnu Asakir.

Dalam Alquran surah al-Ahzab ayat 57, dijelaskan tentang ancaman dari Sang Pencipta atas orang-orang yang menyakiti Rasulullah SAW. "Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Allah dan Rasul-Nya. Allah akan melaknatinya di dunia dan di akhirat, dan menyediakan baginya siksa yang menghinakan."

Saat ini, ketika Rasulullah SAW sudah tidak ada lagi di tengah-tengah umat, tentu para alim ulama berperan sebagai "penyambung lidah" beliau, yang menerima warisan dari beliau yaitu ilmu-ilmu agama. Menyakiti ahli waris sama saja dengan menyakiti orang atau pihak yang mewariskan. Maka sudah sepatutnya menjaga lisan dan tangan yakni dengan menghormati dan mencintai alim ulama.

Sumber : Islam Digest Republika
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA