Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Berolahraga Jangan Sampai Melupakan Kewajiban Agama

Senin 11 Mar 2019 18:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Seorang wanita sedang berolahraga pagi. (ilustrasi)

Seorang wanita sedang berolahraga pagi. (ilustrasi)

Foto: EPA/Fazry Ismail
Perhatikan dan tetap displin waktu saat berolahraga

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Olahraga tak sekadar menggerakkan tubuh. Sehingga, selain sehat jasmani, olahraga juga bisa di pergunakan sebagai salah satu bentuk dan media beribadah. Beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu pertama, meluruskan niat. Hendaknya berolahraga diniatkan untuk mendukung aktivitas ibadah.

Baca Juga

Selain itu pula, dengan berolahraga bisa membantu memaksimalkan seseorang untuk dapat memenuhi hak dan kewajibannya terhadap sesama. Niat berolahraga hendaknya bukan hanya bertujuan mencari popularitas atau unjuk kebolehan dengan riya’ dan ujub. 

Hadis dari Umar bin Khattab menguatkan pentingnya niat di segala aktivitas yang diperbuat, tak terkecuali saat berolahraga. “Sesungguhnya setiap amal perbuatan bergantung pada niatnya. Dan, sesungguhnya setiap orang (akan di balas) sesuai dengan niatnya.  Barang siapa yang hijrahnya karena Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan barang siapa yang hijrahnya karena urusan dunia yang ingin digapainya atau karena seorang wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya sesuai dengan apa yang diniatkannya itu.” 

Kedua, sesuaikan cabang olah raga dengan usia. Tidak semua jenis olahraga cocok dan laik bagi segala umur. Adakalanya, olahraga tertentu tidak boleh dilakukan oleh anak-anak. Misalnya, bagi anak kecil tidak tepat menekuni olahraga yang berat, seperti angkat besi atau lari maraton, dan yang sejenisnya. Sama halnya, bagi para orang lanjut usia, tidak dibenarkan me lakukan olahraga yang ekstrem. Hal ini bisa mengakibatkan terjadinya sesuatu yang membahayakan diri nya sendiri dan orang lain. Islam, menolak segala unsur bahaya dan membayakan.

Ketiga, menjauhi maksiat dan perkara yang dilarang. Prioritaskan belajar cabang olahraga yang disebutkan dalam sunah atau yang serupa dan memiliki kegunaan sama yaitu melatih kekuatan fisik, seperti memanah, berkuda, dan berenang. 

Keempat, perhatikan dan tetap disiplin waktu. Olahraga tidak bisa mengalahkan kewajiban-kewajiban dalam agama. Berolahraga boleh-boleh saja, tetapi harus tahu waktu. Hindari sebisa mungkin berolahraga saat menjelang jam shalat lima waktu tiba. Bila demikian, sebaiknya mendirikan shalat terlebih dahulu. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA