Rabu, 8 Safar 1440 / 17 Oktober 2018

Rabu, 8 Safar 1440 / 17 Oktober 2018

Inovasi Armada Militer Abbasiyah

Jumat 05 Okt 2018 18:02 WIB

Rep: Ani Nursalikah/ Red: Agung Sasongko

Peta kekuasaan Daulah Abbasiyah.

Peta kekuasaan Daulah Abbasiyah.

Foto: wordpress.com
Militer Abbasiyah berhasil menciptakan beberapa inovasi artileri yang canggih

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Pada masa Dinasti Abbasiyah berhasil berkuasa, sejarah penaklukan pun tertoreh. Wilayah kekuasaan dinasti yang memerintah berkisar 508 tahun ini (750-1.258) terbentang dari Maroko hingga India.

Dengan berpusat di Baghdad, kerajaan pengganti Dinasti Umayyah membentuk sebuah kekuatan militer yang kuat. Tak hanya itu, militer Abbasiyah berhasil menciptakan beberapa inovasi artileri yang tergolong canggih pada masa itu.

Bentrokan terjadi di sepanjang perbatasan barat Kerajaan Abasiyah. Usai mengalami serangkaian kemunduran, Kerajaan Abbasiyah sekali lagi berusaha menekan balik. Dua serangan Harun ar-Rasyid yang spektakuler ketika masih menjadi pangeran mahkota menjadi tanda keberhasilan militer Abbasiyah.

Untuk mempertahankan negeri, Harun menempatkan pasukan di sepanjang garis pertahanan berkubu terbentang di seluruh Asia Kecil yang juga disebut Anatolia. Saat ini, terkenal dengan nama Turki. Barikade disiagakan sepanjang Suriah hingga perbatasan Armenia. Kebijakan tersebut diikuti oleh musuhnya, Romawi, dari timur atau Byzantium.

Segera setelah penobatannya pada 786 Masehi, Harun menetapkan sebuah zona militer dari provinsi tersendiri yang disebut 'Awashim. Provinsi ini diperintah seorang jenderal atau amir. Serbuan tahunan tiap musim panas diluncurkan terhadap Byzantium dari markas provinsi ini.

Kebanyakan serangan juga menghasilkan jumlah rampasan cukup besar. Kerajaan mendapat ghanimah berupa budak, barang berharga, dan barang-barang lain. Namun, beberapa upaya penyerbuan berakhir bencana.

Pada 791, pasukan Muslim mencapai Kaesarea dalam serangan perampasan seperti biasa. Dalam perjalanan pulang, mereka terperangkap dalam sebuah badai salju di pegunungan tinggi. Mereka pun kalah dalam dingin.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA