Tuesday, 14 Jumadil Akhir 1440 / 19 February 2019

Tuesday, 14 Jumadil Akhir 1440 / 19 February 2019

Tanggung Jawab Berutang Seribu Dinar

Selasa 28 Aug 2018 16:51 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tedjomukti/ Red: Agung Sasongko

Memberi uang, dan membayar hutang (ilustrasi).

Memberi uang, dan membayar hutang (ilustrasi).

Foto: Republika/Musiron
berutang adalah tanggung jawab yang sangat besar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Berutang mempunyai konsekuensi yang sangat besar dunia akhirat. Kisah yang banyak dinukilkan Imam Bukhari dalam kitab Shahih-nya ter sebut mengisahkan ten tang etika berutang. Berutang, barangkali dianggap sepele bagi sebagian orang, tetapi dalam kisah berikut ini, berutang adalah tanggung jawab yang sangat besar.

Konon, seorang laki-laki dari kalangan Bani Israil membutuhkan modal berdagang. Dia menemui salah seorang kaya raya yang dikenal suka memberi pinjaman utang kepada siapa pun. Akhirnya, pemuda Bani Israil ini pun berutang dalam jumlah besar. Tak tanggung-tanggung, utangnya hingga 1.000 dinar.

Karena jumlah yang begitu besar, pemilik uang meminta agar dia menghadirkan saksi-saksi atas utang yang akan dibayarkan kepadanya. Laki-laki ini menjawab, "Cukuplah Allah sebagai Saksi." Merasa tak cukup tenang dengan pemintaan saksi itu, si pemilik uang kembali meminta opsi lain, yaitu menghadirkan penjamin yang bertanggung jawab jika si pemuda tidak mampu membayar. Pemuda pengutang malah menjawab, "Cukuplah Allah sebagai Penjamin."

Namun, lantaran pemilik uang ini terkenal sebagai figur yang saleh, dua opsi sak si dan penjamin yang disodorkan pemuda tersebut akhirnya diterima. Dia tidak membantah pengutang manakala dia mengucapkan apa yang diucapkannya. Dia menjawab, "Kamu benar." Lalu dia memberikan uang yang dia minta tanpa saksi dan penjamin, kecuali Allah SWT! Si pemilik uang ridha dengan kesaksian dan jaminan Allah. Keduanya pun sepakat waktu pembayaran.

Setelah menerima uang yang diinginkannya, si pemuda pengutang tadi akhirnya pergi ke luar daerah menggunakan perahu dan menunaikan keperluannya. Namun, tanpa diduga, justru ketika telah jatuh tempo pembayaran hampir tiba, dia tidak menemukan perahu yang bisa membawanya pulang.

Kondisi ini justru membuatnya sedih. Dia khawatir mengingkari janji yang telah dia sepakati sendiri. Terlebih, dia telah menjadikan Tuhannya sebagai saksi dan mengangkat-Nya sebagai penjamin. Dia telah berjanji melunasi utangnya sesuai tempo yang disepakati.

Setelah berpikir panjang, si pemuda tadi menemukan cara untuk mengirim uang itu kepada pemiliknya. Kendati risikonya sangat besar, yakni dengan memasukkan uang tersebut dalam kayu yang telah dilubangi sebelumnya lengkap dengan sepucuk surat.

Surat tersebut berisi pen jelasan keadaan sebenarnya yang menghalanginya hadir tepat waktu, kemudian dia menutup lu bang kayu itu dengan rapat dan melemparkannya ke laut. Namun, aksinya tak terhenti di situ. Dia tidak lupa menitipkannya kepada Tuhannya. Pada waktu itu belum tersedia saranasarana transfer melalui teleks atau faks atau telepon yang hanya memerlukan hari atau jam. Mobil dan pesawat juga belum ada.

Tidak ada sarana yang memadai pada waktu itu, maka dia mengirim uang itu dengan cara yang unik dan aneh. Laki-laki itu bukanlah orang bodoh atau tolol. Dia hanya melakukan apa yang dia mampu lakukan dan menyerahkan urusannya kepada Tuhannya.

Dia menghadap kepada Allah dengan benar agar menyampaikan uang itu kepada pemiliknya. Dia menyadari Allah Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Berangkat dengan keyakinan, iman, dan tawakal kepada Allah dia panjatkan doa dan melempar kayu berisi uang itu ke laut.

"Ya Allah, sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa aku berutang 1.000 dinar kepada fulan, dia meminta penjamin kepadaku, lalu aku menjawab, 'Cukuplah Allah sebagai Penjamin.' Dan dia rela dengan-Mu. Lalu dia memintaku seorang saksi dan aku berkata, 'Cukuplah Allah sebagai Saksi'. Dia pun ridha kepada-Mu.

Sesungguhnya aku telah berusaha mencari perahu untuk mengirim haknya, tetapi aku tidak menemukan, dan aku menitipkannya kepada-Mu." Berkat ketulusan dan tawakkalnya yang tinggi itu, Allah menjaga kayu si pemuda tadi.

Dia-lah yang mengarahkan ombak-ombak lautan agar melemparkan kayu itu ke arah kota tempat pemiliknya berada. Allah pula yang menggerakkan keinginan pemilik uang agar pergi ke pantai pada hari itu, waktu ketika kayu itu tiba di pantai. Allah-lah yang memun culkan keinginan orang ini untuk memungutnya dan memerintahkan keluarganya agar membelahnya sesampainya dia di rumah.

Padahal, ada banyak kemungkinan terhadap nasib kayu berharga itu. Bisa jadi, kayu itu tidak akan sampai pada laki-laki si pemilik uang. Mungkin saja kayu itu tenggelam di dasar lautan, apalagi berisi uang yang tidak sedikit.

Kayu dalam kondisi seperti itu biasanya tenggelam dan tidak mengambang di permukaan air. Mungkin saja kayu itu di ambil awak kapal yang lewat di tempat tersebut. Mungkin saja ombak melemparkannya ke daratan lain yang jauh dari kota pemilik uang.

Seandainya laki-laki itu sama sekali tidak keluar ke pantai atau dia pergi ke sana sesaat sebelum atau sesudah kayu itu sampai, jika bukan karena kehendak Allah, kayu itu bisa saja tidak akan sampai kepadanya. Dialah Allah. Dialah yang menjaganya, yang menggerakkan ombak dan menentukan waktu tiba kayu itu di hari ketika pemilik harta keluar ke pantai.

Menepati janji Hari itu adalah hari pembayaran utang yang telah disepakati. Ketika peluang terbuka bagi laki-laki pengutang, dia pun langsung pulang menemui pemilik harta dengan membawa 1.000 dinar yang lain karena dia khawatir uang yang dikirimkannya tidak sampai.

Dia datang menjelaskan alasannya dan menerangkan sebab ketidakhadirannya pada waktu yang disepakati. Di luar dugaan, uang itu telah sampai kepadanya. Ombak telah membawanya dan tiba tepat pada waktu pembayaran yang disepakati. Semua itu adalah berkat rahmat Allah, penjagaan, dan pengaturan- Nya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA