Selasa, 10 Zulhijjah 1439 / 21 Agustus 2018

Selasa, 10 Zulhijjah 1439 / 21 Agustus 2018

Islam Bentuk Peradaban di Uzbekistan

Selasa 12 Desember 2017 18:15 WIB

Rep: Marniati/ Red: Agung Sasongko

Muslim Uzbekistan

Muslim Uzbekistan

Foto: ddhongkong

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Uzbekistan merupakan salah satu negara dengan penduduk mayoritas Muslim yang dikenal taat dan kuat memegang prinsip agama. Islam memang mengakar dalam kehidupan masyarakat di negara yang berada di Asia Tengah itu. Islam membentuk kehidupan dasar masyarakat Uzbekistan setelah diperkenalkan pada abad ke-8.

Lebih dari separuh penduduk Uzbekistan adalah Muslim. Menurut Departemen Luar Negeri AS, pada 2009 jumlah Muslim di negeri ini diperkirakan 90 persen dari populasi penduduk dan sisanya menganut Kristen Ortodoks.

Namun, laporan Pew Research Center 2009 menyatakan, jumlah penduduk Muslim Uzbekistan adalah 96,3 persen dari keseluruhan populasi. Diperkirakan terdapat 93 ribu Yahudi di negara tersebut.

Umat Islam paling konservatif ditemukan di Lembah Fergana. Secara tradisional Uzbek belum sangat toleran terhadap agama-agama lain atau terhadap hak-hak perempuan. Sebaliknya, orang-orang Asia Tengah selain Uzbekistan, dianggap sudah moderat dalam mempraktikkan Islam.

Islam tidak dipraktikkan secara terbuka di negara ini, sampai 1991 ketika Uzbekistan memperoleh kemerdekaan dari Uni Soviet. Selama era Soviet, Uzbekistan memiliki 65 masjid dan sebanyak 3.000 mullah (ulama). Selama hampir 40 tahun, Dewan Muslim dari Asia Tengah secara resmi disetujui  Soviet untuk mengatur lembaga agama Islam dan melatih para ulama di wilayah tersebut.

Dewan Muslim ini berbasis di Tashkent. Namun, banyak pihak yang menilai organisasi ini berafiliasi dengan Partai Komunis. Sehingga, umat Islam justru lebih menghormati mullah yang tidak terdaftar daripada yang ada secara resmi sesuai data negara. Dampaknya, umat Islam enggan aktif dalam berbagai ritual agama secara terbuka.

Kendati demikian, Pemerintah Soviet memang tidak melarang praktik Islam. Mereka memanfaatkan agama untuk menenangkan hati penduduk. Pemerintah Soviet mendorong kelanjutan peran Islam dalam masyarakat sekuler.

Pemerintah Soviet memosisikan diri seolah-olah mereka mendukung Islam dan penyebarannya. Namun, di sisi lain mereka juga berusaha memberantas umat Islam.

Pemerintah melakukan kampanye antiagama resmi dan menindak setiap gerakan Islam atau jaringan di luar kendali negara. Selain itu, banyak masjid ditutup dan selama pemerintahan Joseph Stalin, banyak umat Islam menjadi korban deportasi massal.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Foto Udara Mina, Arafah dan Makkah

Selasa , 21 Agustus 2018, 11:11 WIB