Rabu, 8 Safar 1440 / 17 Oktober 2018

Rabu, 8 Safar 1440 / 17 Oktober 2018

Pelajaran dari Musibah

Jumat 05 Okt 2018 11:04 WIB

Red: Agung Sasongko

[ilustrasi] Warga mencari sampah plastik yang menumpuk di muara Sungai Jangkuk, Ampenan, Mataram, NTB, Senin (2/10). Intensitas hujan di Mataram mulai meninggi dan berpotensi mendatangkan bencana banjir.

[ilustrasi] Warga mencari sampah plastik yang menumpuk di muara Sungai Jangkuk, Ampenan, Mataram, NTB, Senin (2/10). Intensitas hujan di Mataram mulai meninggi dan berpotensi mendatangkan bencana banjir.

Foto: ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi
Semoga Allah mengganti musibah dan bencana dengan kemudahan dan keberkahan.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Imam Nur Suharno

Mahasuci Allah yang di tangan-Nyalah segala kerajaan, dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu; yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Mahaperkasa lagi Maha Pengampun." (QS al-Mulk [67]: 1-2).

Ayat tersebut menegaskan tentang adanya ujian dalam kehidupan dan kematian, termasuk terjadinya musibah dan bencana. Sebagai seorang Muslim, kita harus meyakini bahwa setiap apa yang terjadi, termasuk musibah dan bencana, adalah atas kehendak-Nya dan ada pelajaran (ibrah) dalam kehidupan.

Pertama, sebagai ujian keimanan. Apa pun musibah dan bencana yang menimpa adalah ujian, sebagai cara Allah untuk meningkatkan kualitas iman. Maka, sebagai seorang Muslim, kita harus menerima apa pun ketentuan-Nya dengan ikhlas dan penuh kesabaran (QS al-Baqarah [2]: 155-157 ). Kedua, sebagai sarana untuk introspeksi diri.

Musibah dan bencana yang menimpa adalah sebagai sarana introspeksi diri, bukan bahan penyesalan tanpa berkesudahan, berkeluh kesah, sehingga harus berputus asa dari rahmat-Nya. Sudah seharusnya sebagai seorang Muslim, kita hendaknya memperbanyak istighfar, zikir, dan bertobat kepada-Nya.

Semoga Allah mengganti musibah dan bencana dengan kemudahan, kebaikan, dan keberkahan. Dalam hal ini, Rasulullah SAW bersabda: "Barang siapa yang dikehendaki Allah kebaikan pada dirinya, maka Dia akan memberikan cobaan kepadanya." (HR Bukhari).

Ketiga, meninggikan derajat dan mengurangi dosa. Kadang tanpa disadari, seseorang berbuat salah yang menyebabkan dirinya berlumuran dosa. Dan, Allah memberikan musibah kepadanya sebagai konsekuensi atas dosa dan maksiat yang dilakukan. Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya seseorang benar-benar memiliki kedudukan di sisi Allah, namun tidak ada satu amal yang bisa mengantarkannya ke sana. Maka, Allah senantiasa mengujinya dengan sesuatu yang tidak disukainya sehingga dia bisa sampai pada kedudukan yang dikehendaki oleh Allah."

Keempat, sebagai ladang amal saleh. Allah membukakan ladang amal atas bencana dan musibah yang menimpa saudara-saudara kita. Dan, kesempatan terbuka lebar bagi kita untuk menunjukkan solidaritas persaudaraan antarsesama. Rasulullah SAW bersabda: "Orang Muslim itu adalah saudara bagi Muslim lainnya, ia tidak akan menzalimi dan menyerahkannya pada musuh.

Barang siapa berada dalam kebutuhan saudaranya yang Muslim, Allah akan memenuhi hajatnya. Barang siapa yang menghilangkan satu kesulitan saudaranya yang Muslim, Allah akan hilangkan satu kesulitan di hari kiamat. Dan, barang siapa yang menutup aib seorang Muslim maka Allah akan menutup aibnya di hari kiamat." (HR Muttafaq 'Alaihi).

Semoga Allah memberikan kesabaran kepada bangsa ini dalam menerima setiap musibah dan bencana yang terjadi dan diberikan solusi serta jalan keluar. Sehingga, bencana dan musibah yang terjadi ini berbuah kebaikan dan terangkatnya bangsa ini menjadi bangsa besar dan kuat. Amin. 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA