Saturday, 20 Ramadhan 1440 / 25 May 2019

Saturday, 20 Ramadhan 1440 / 25 May 2019

Kita tidak Miskin

Jumat 27 Jul 2018 13:45 WIB

Red: Agung Sasongko

berinfak melalui kotak amal di masjid. ilustrasi

berinfak melalui kotak amal di masjid. ilustrasi

Foto: Republika
Mari tetaplah berbuat baik sekecil apa pun bentuk kebaikan itu.

REPUBLIKA.CO.ID,OLEH USTAZ MUHAMMAD ARIFIN ILHAM 

Pakaiannya lusuh. Tidak ada senyum. Mendung kefakiran menggelayut kuat di wajahnya. Kaki menyaruk gontai. Dengan sedih, ia pun bertanya di majelis seorang ahli hikmah."Mengapa aku seperti ini; menjadi orang yang sangat miskin dan selalu mengalami kesulitan hidup?"

Sang Guru Bijak pun menjawab, "Karena engkau tidak pernah berusaha untuk memberi pada orang lain." "Bagaimana aku memberi, wahai Tuan Guru, sementara tidak ada sesuatu pun yang bisa aku beri?" jawab si miskin.

Dengan senyum mendamaikan, sang ahli hikmah ini menuturkan nasihatnya, "Sebenarnya engkau masih punya banyak untuk engkau beri pada orang lain."

"Apakah itu, wahai Tuan Guru?"

"Pertama, dengan lisan yang engkau punya, engkau bisa berikan senyuman dan pujian. Kedua, dengan mata yang engkau punya, engkau bisa memberikan tatapan yang lembut penuh rahmat. Ketiga, dengan telinga yang engkau punya, engkau bisa memberikan perhatian untuk mendengar keluhan orang-orang di sekitarmu." 

"Berikutnya, keempat, dengan wajah yang engkau punya, engkau bisa memberikan keramahan dan kesantunan yang bersahabat. Dan kelima, dengan tangan yang engkau punya, engkau bisa memberikan bantuan dan pertolongan kepada orang lain yang membutuhkan."

"Jadi," lanjut sang Guru Bijak, "sesungguhnya engkau bukanlah miskin, hanya saja tidak pernah mau memberi pada orang lain. Itulah yang menyebabkan orang lain juga tidak pernah mau memberikan apa pun pada dirimu."

"Engkau akan terus seperti ini jika engkau tidak mau memberi dan berbagi pada orang lain. Pulanglah dan berbagilah pada orang lain dari apa yang masih engkau punya agar orang lain juga mau berbagi denganmu," ujar sang Guru.

Ikhwatal iman, memberi tidak ditentukan oleh seberapa besar atau kecil, tetapi berdasarkan kebutuhan. Ada yang butuh didengarkan. Ada yang butuh dikuatkan. Ada yang butuh diperhatikan. Ada yang butuh disemangati. Ada yang butuh diberi pengharapan.

Karena itu, selalu lakukanlah yang terbaik. May yazra'yahshud, apa yang kita tanam sekarang akan kita ketam pada kemudian hari.

Ketika kita menanam padi, mungkin rumput ikut tumbuh.Namun, ketika kita menanam rumput, tidak mungkin padi ikut tumbuh. Jadi, saat kita melakukan kebaikan, mungkin hal buruk akan ikut mengiringi. Namun, ketika kita melakukan keburukan, tidak akan mungkin muncul kebaikan.

Mari tetaplah berbuat baik sekecil apa pun bentuk kebaikan itu. Meski yang kita bisa sekedar doa, menyungging senyum, dan menyapa ringan penuh sopan dan santun.Wallahu A'lam.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA