Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Menristek: Alquran Sejalan dengan Iptek

Kamis 16 May 2013 15:47 WIB

Rep: Ani Nursalikah / Red: Citra Listya Rini

Kitab Suci Alquran (ilustrasi).

Kitab Suci Alquran (ilustrasi).

Foto: wordpress.com

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kitab suci Alquran berjalan beriringan dengan ilmu pengetahuan. Hal tersebut diakui Menteri Negara Riset dan Teknologi (Menristek) Gusti Muhammad Hatta.

"Saya melihat semua dalam Alquran itu menjadi satu. Tentang ilmu pengetahuan ada di Alquran. Islam sendiri tidak memisahkan (jadi) dikotomi itu tidak ada," kata Hatta.

Pria kelahiran Banjarmasin ini secara pribadi menilai ilmu pengetahuan dan ilmu agama tidak terpisahkan. Meski ia menyadari sebagian orang ada yang berpaham ilmu pengetahuan dan ilmu agama berpaham berbeda.

Hatta yang juga tercatat sebagai Guru Besar Universitas Lambung Mangkurat ini menambahkan Alquran sebagai kitab suci bersifat memberikan petunjuk yang pokok. Ia mencontohkan jika Allah menjadikan bumi dalam keadaan siang terus-menerus, tentu tumbuhan akan mati dan umat manusia tidak mempunyai makanan.  

"Contoh lainnya banyak. Namanya juga petunjuk kita dalam hidup, mulai dari sosial, kemasyarakatan dan politik ada dalam Alquran. Tinggal dikupas lebih jauh," ujar Hatta. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA