Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Pernah Tergoda Ambil Mushaf Alquran di Masjid? Ini Hukumnya

Jumat 23 Nov 2018 09:07 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Umat muslim beriktikaf dengan membaca Alquran di Masjid Raya Sumatera Barat, Padang, Sumatra Barat, Rabu (6/6).

Umat muslim beriktikaf dengan membaca Alquran di Masjid Raya Sumatera Barat, Padang, Sumatra Barat, Rabu (6/6).

Foto: Antara/Muhammad Arif Pribadi
Mushaf yang telah diwakafkan ke masjid sepenuhnya milik masjid tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, Di berbagai masjid kita sering melihat banyak mushaf Alquran yang merupakan wakaf untuk masjid tersebut. Mushaf tersebut kerap dipergunakan jamaah di sela-sela aktivitas mereka selama di masjid. Beberapa mushaf Alquran itu adalah mushaf-mushaf terbaik dan menarik. 

Tak jarang, sebagian orang tertarik memiliki dan mengambil mushaf itu. Apakah boleh mengambil mushaf Alquran yang telah diwakafkan ke masjid? 

Menurut Lembaga Fatwa Mesir Dar al-Ifta, mereka yang mengambil mushaf Alquran wakaf dengan tujuan memilikinya sejatinya telah berdosa. Status mushaf yang telah diwakafkan ke masjid itu maknanya mushaf tersebut telah menjadi hak milik masjid.

Begitu seeorang, misalnya, menyatakan, “Saya wakafkan Alquran ini untuk masjid,” secara otomatis mushaf tersebut berpindah kepemilikan dari pewakaf ke pihak masjid.  

Dengan demikian, tidak boleh bagi siapa pun membawa mushaf Alquran keluar dari area masjid untuk tujuan dimiliki. Tetapi, jika yang bersangkutan membawanya untuk dibaca dan tidak keluar dari masjid, hal itu tak menjadi soal. Bahkan, dia berhak mendapatkan pahala dan mengalirkan pahala bagi pewakaf mushaf tersebut.  

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Dec 2018, 23:21 WIB